20 Reasons Why I Love Him

Sebetulnya malam ini aku kepengen lanjutin postingan soal makanan yang kemarin-kemarin, tapi somehow pikiranku nyangkut karena lagi ga mau mikirin makanan HAHAHA. 😦

Terus, tiba-tiba ingin ngepost sesuatu yang menye-menye. Lagi agak pas juga kan nih timing-nya, pasca hari kasih sayang gitu HEHEHE. Jadi aku bakal mendedikasikan post ini buat mas q yang senantiasa menemani q ke mana-mana 2 tahun belakangan ini.

Aku sering banget diprotes dia karena jarang nunjukin affection-ku ke dia. Katanya aku suka asik sendiri, sering ngacangin chatnya dengan ngilang tiba-tiba, jarang banget nunjukin sisi menye-menye ku, dan sebagainya–bagian menyedihkannya adalah semua yang diprotes itu bener HAHAHA. 😦

Aku sama Bagas juga sering ngomongin apa yang ngga kita suka dari satu sama lain, tapi jarang banget–atau malah ga pernah–ngomongin apa yang disuka dari satu sama lain. That’s why i decided to write about itHere it is, hope this won’t be too embarassing lol.

  1. Orangnya family-oriented banget! Sebelum aku jadian sama dia, aku cenderung biasa aja sama keluargaku–bahkan lebih ke arah bete kalau di rumah. Pas udah jadian sama dia, aku ngeliat perhatiannya ke keluarganya yang wow banget. Aku yang dulu suka males-malesan kalau ngekontak keluarga di rumah sewaktu di Bandung, malah jadi sering ikutan homesick–ketularan dia yang tipe orangnya betah banget pulang ke rumahnya. Bahkan adekku udah memberikan testimoni, katanya belakangan ini aku kalau pulang ke rumah selalu bahagia, padahal biasanya bete-bete terus sensi gajelas gitu. 😦
  2. Penuh dengan rencana–entah itu masih abstrak atau udah konkrit. Sebetulnya aku bingung sisi ini menggambarkannya gimana. Tapi sering banget misalnya ada beberapa topik yang harus dipikirkan, aku selalu mikir “ah yaudahlah nanti juga gini gini”, meanwhile dianya “ih ga bisa kaya gitu, harus dipikirin juga ini ini ininya”, which is sangat benar mengingat ketika dia udah bilang gitu aku selalu merespon “oh iya ya……”.
  3. Galak. Kok aku seneng?! Bukan maso lho ya. Sisi galaknya ini tetep aku senengin, walaupun aku benci banget liat yang namanya orang marah. Galaknya dia bikin aku jadi nurut. Yaaah, walaupun pake drama-drama dulu; akunya memberontak sedikit karena nggak setuju, tapi karena dia alasannya selalu benar aku jadi salah kalau nggak nurut wkwkwk. Ini efeknya ga muncul begitu aja, dua tahun belakangan ini banyak sifatku yang berubah dan kalau ditilik lebih lanjut yaa berubahnya gara-gara dia. Yang keliatan banget tuh level berisikku bisa berubah jauh pas lagi bareng dia sama pas lagi gak bareng dia, karena aku sering banget diomelin kalau berisiknya atau hyper-nya kelewatan, HAHAHA. :”
  4. Selalu minta maaf duluan kalau marahan. Aku kan orangnya jaim-an gitu dan suka mendem ya orangnya, kalau lagi marahan tuh bisa jadi batu atau patung di periode yang cukup lama. Kalau ga diajak ngomong duluan, sampe aku ga bete lagi aku ga akan ngomong duluan–dan beteku itu lama banget ilangnya, ditambah kalau udah ga bete akunya suka gengsi ngajak ngomong duluan. Mana akunya juga tanpa sadar suka playing victim…… 😦
  5. Berhubungan sama alasan sebelumnya juga, dia selalu maksa aku ngungkapin apa yang aku rasain sehabis marahan atau kalo ada pikiran yang membebani sampe aku bengong sendiri. Ngungkapin apa yang aku pikirin atau aku rasain di bawah sana(?)itu PR banget buat aku. Dari dulu gapernah ada yang maksa aku buat ngomongin itu, kalau aku bilang gamau ngomong ya udah ga dipaksa. Tapi kalau Bagas, dia selalu maksa aku buat ngomong. Katanya itu budaya di keluarganya juga, kalau ada apa-apa harus selalu diomongin. Awal-awal sih ga nyaman banget, ga sukaaa pokoknya. Tapi kembali lagi, efeknya baru kerasa sekarang. Bebanku jadi ga sebanyak dulu, di mana kadang hal-hal yang penting malah ditutup-tutupi buat sekadar menjaga perasaan tapi malah membawa efek buruk hahaha. 😦
  6. Makannya banyak dan perbendaharaan makanannya luas HAHA. Ini poin plus banget sih, aku yang makannya dari dulu udah banyak jadi cuocok banget makan bareng dia HAHA. Terus makananku di Bandung jadi beragam banget gara-gara dia. Aku yang dulu anti makan keju, sambel, dan beberapa makanan lainnya malah jadi jatuh cinta sama makanan-makanan itu. -_- ((tapi ini poin minus juga, AKU JADI GENDATZ!! huh.))
  7. Kalau aku ajak jalan-jalan random tidak bertujuan, ngga pernah nolak kecuali kalau ada hal yang lebih penting. Aku sering banget ngajak jalan cuma buat nyari angin(?). Pernah aku baru ada kelas jam 11 siang, jam 8 paginya abis dia ngurus vaksin pas mau umroh, aku ajakin jalan-jalan sampe lewat Ciater, tapi ya udah jalan doang ke sana terus balik ke Bandung lagi dan langsung kuliah HAHAHA. Emang ya aku random banget anaknya. 😦
  8. Selalu nawarin jajanan kalau lagi ke mana aja. Kalau lagi jalan-jalan ke mall atau lewat SD sekalipun selalu ditawarin “tuh ada itu tuh, mau gaa?”. Yaaa kalo ini sih karena adaptasi, dulu akunya sering ngode-ngode gitu sih sampe anak-anak Aksan ngerti kalau lewat mas-mas bakso atau siomay selalu impersonate aku yang ngerengek-rengek minta makan itu WKWK. Memalukan. 😐
  9. Enggak gengsian kalo lagi akhir bulan(?). Kalau misal ekonomi sudah menipis, nggak sungkan ngelarang makan yang gaje-gaje HAHA. Aku juga kadang suka susah ngendaliin kepengenan makan ini makan itu, nah kalau udah kelewatan pasti ditegur. “Katanya mau nabuuungg…..”
  10. Enggak minta privasi-privasian kaya cowo-cowo jaman sekarang pada umumnya. Aku dikasih tau berbagai macam password-nya, padahal aku ga minta?! Bahkan sampe pin ATMnya–kalau ini buat dimintain tolong ambilin duit kalau lagi di jalan sih, jadi dia gausah turun dari motor WKWK. Sisi ini juga yang bikin aku sadar kalau gaada sesuatu yang ditutup-tutupi, kenapa harus takut diliat atau dicek sosmed-sosmednya? Sejujurnya dulu aku gasuka adanya privasi satu sama lain yang terlalu terumbar karena takut tiba-tiba ada chat aneh dari orang-orang di masa lalu, tapi karena sudah tersadari jadi sekarang ikutan bodo amat wkwk. DAN INI SUDAH TERBUKTI EFEKTIF UNTUK MENUMPAS ORANG-ORANG PHO DI LUAR SANA! HAHAHAHAHA. Next point!
  11. DIA TAHAN SAMA KEPOSESIFAN KU YANG LEVELNYA 999999999. Aku tuh suka bete sendiri kalau mantannya atau mantan gebetannya atau cewe random yang lagi deketin dia ((IYA ADA YANG DEKETIN LHO, HUH!!!)) ngechat dia atau sekadar muncul di feed Instagramnya. Saking childish-nya aku, aku pernah unfollow mantan gebetannya ((TAPI DIA FOLLOW LAGI DAN MALAH DAPET FOLLOWBACK, PADAHAL SEBELUMNYA GA DIFOLLBACK WKWK)). Pernah juga berantem karena aku kelewat posesif gara-gara bete sama yang ngedeketin dia. GA JELAS BANGET LAGIAN YANG NGEDEKETIN, MODUS BANGET! Mana dedek-dedek SMA pula, huh. Terus pas itu aku tanya kan, apa mending aku ga seposesif itu lagi, eh dijawab gapapa dong, terus dia mengakui dia yang salah. Aku langsung hepi-hepi gimana gitu coba, abisan biasanya aku terus yang salah. Hahaha. :”(
  12. Kebalikannya dari aku, dia sama sekali tidak posesif! Kadang bingung juga sih, dia kok kaya gaada cemburu-cemburunya gitu. MALAH CEMBURUNYA SAMA COWO-COWO FAMOUS YANG AKU SENENGIN COBA?! Macem Chris Evans gitu hoooiiiii! Ngakak banget ya…. :”””
  13. Enggak suka rahasia-rahasiaan. Kaya yang tadi aku bilang, karena dia terbiasa ada apa-apa diomongin, sama akupun kaya gitu. Yaaaa, paling cuma beberapa yang dia ga bilang ke aku. Kaya misalnya si @abcdefghi yang sering nongol di Instagram itu ternyata demenannya waktu SMP, terus si @qwertyuiop demenannya waktu SMA, begitu juga si @asdfghjk. Cerita sih, tapi lama banget ceritanya–walaupun pada akhirnya pasti cerita. Bilangnya sih lupa. Huh. WKWK. Hm.
  14. Anaknya gajelas. WKWKW. Kalau kenal Bagas, pasti tidak menyangka dia suka nyanyi-nyanyi gajelas, ngomong pake logat-logat daerah aneh ataupun negara aneh macem logat India misalnya; terus suka pasang ekspresi aneh, suka sok keren, suka ngelucu random gajelas, dan selera humornya juga receh ((walau belum sehina aku)). Ketularan aku kali ya. Kalau dari awal TPB dia bisa selepas itu sama aku, kayanya bisa jadian lebih cepet deh HAHAHA. Dulu ku kira anaknya bukan tipeku banget lho, secara dulu tuh anaknya jaim yang beneran menjaga image banget sampe kalo ketawa cuma “haha”, kalau sekarang bisa “HUAHAHAHAH WOKWKAOKWAKOAWK”. Lebay sih. Tapi emang ekspresi ketawanya dia tuh sekarang priceless banget… 😦
  15. Dia selalu ngerespon ocehanku yang tiada henti. Ya ada sih capeknya. Tapi gapernah kaya Gino ataupun Hilmi a.k.a Kimik yang responnya nyebelin kalo aku ngomong ABCDE terus dibales: “lalu?”, “terus kenapa?”, YA YANG KAYA GITU-GITU DEH HAHAHA. Bahkan dia kadang bete kalo aku diem doang ga ngomong apa-apa wkwk. Di mana lagi coba aku bisa dapet yang kaya gini… :”(
  16. Pinter banget orangnya zzzzz. Aku bingung dia bisa sepinter itu dari mana. Yang mengherankan, kalau diliat dari akademis tuh dia biasa aja, tapi pengetahuannya bener-bener luas buangeettttt.. Yang cumlaude-pun seringan gak sebanyak dia pengetahuannya. Anak-anak PKM, orang-orang yang ngerjain TA, dan semua temen-temennya kalau ada sesuatu yang ga ngerti atau proyeknya butuh bantuan pasti tanyanya ke dia. Heran banget aku. Ngoding bisa, electrical-thingy-nya jago banget, diajak ngomong topik apa aja nyambung–malah seringan dia yang ngasih tau topik yang lebih luas, pokoknya pinter banget hhhh. Di kehidupan sehari-hari pun dia bisa apa aja, ada sesuatu yang rusak selalu bisa diakalin. Kulkas aja bikin sendiri. Kzl. :’)
  17. Seneng liat bayi dan anak kecil jugaa! Senengnya tuh bukan seneng biasa aja, dia se-hype aku juga kalau liat bayi. Jadi bisa fanboying fangirling bareng gitu nontonin Instastory atau Youtubenya anak-anak kecil WKWK. Aku pernah bilang kan dulu aku bercita-cita pengen punya daycare gitu. Terus dianggap serius sama dia coba, pas lagi ngomongin plan hidup(?), daycare pengenan aku sering dibahas-bahas juga… Haduuu. 😦
  18. Sering membawaku ke jalan yang benar(?). Ku akui sisi keagamaan dia lebih tinggi daripada aku. Yaaa…yang ginian mah gausah diceritain lah ya, nanti riya jatohnya wkwk.
  19. TULISAN TANGANNYA BAGUS BANGETTT! Ini mah ga bikin aku makin sayang atau apa sih wkwkwk, malah kadang bete sendiri. Masa aku yang cewe tapi dia yang tulisannya lebih rapi. Tapi seneng aja punya partner tulisannya bagus, jadi bisa dimintain tolong kalau butuh tulisan rapi(?). :)))
  20. Yang ke-20 apa yaa….masih banyak banget ih sebenernya, tapi aku malah bingung jadi nulis yang mana. Kalau ga dibatesin nanti post ini ga selesai-selesai HAHA. Sisi ga pekanya aja kali ya……. Kadang lucu kalau diperhatiin, dulu cowo-cowo yang deketin aku tuh tipe-tipe cowo yang peka semua–bahkan ada yang pekanya berlebih wkwk. Nah kalau Bagas, dia malah setidakpeka itu… Gak pekanya bukan soal makanan atau kepengenan aku lho, kalau soal itu dia malah peka bangeett HAHAHA. Dia nggak pekanya di beberapa hal, kaya misalnya dia nanyain aku lagi begini atau lagi begitu ngga, kalau aku sok sok bohong bilang ngga (padahal iya), dia gak sadar! Padahal aku sudah se-obvious itu sok boongnya, HAHA. Bahkan pas aku cerita soal ketidakpekaannya, dia gak sadar kapan dia gak peka WKWK. Gemes deh. 😂

Sudah ya segitu aja WKWK. Mungkin beberapa waktu ke depan aku bakal banyakin post ngomongin dia juga. Beberapa kali dia sedih gitu bilang ke aku dia jarang ku ceritain di blog ini… 😂 Makanya sering-sering ajak main biar sering diceritain wkwk… 🙄

Maaf ya para pembaca terpaksa membaca post yang sungguh random ini wkwk. Sampai ketemu di post lainnya!

This slideshow requires JavaScript.

Advertisements

K-Lounge ITB

Kalau gabut dan mencari tempat comfy buat belajar tapi mager ke perpustakaan, kayanya K-Lounge ini tempat yang tepat banget deh. Anak-anak itebeh pasti tau kan tempat fancy di CC Timur yang isinya meja dengan beberapa tab Samsung di seberang Eititu? Masuk ke sana gratis kok gaperlu daftar atau semacamnya terlebih dahulu, cukup titip KTM/KTP ke mas-mas di depannya. Sejak pertama liat ke K-Lounge ini aku udah pengen kepo-kepo masuk ke dalemnya, tapi sungkan karena mengira cuma orang-orang tertentu yang boleh ke sana. 😂

Kenapa aku bilang tempatnya cocok buat belajar? Pertama, di sana adem. Kedua, view-nya enak. Aku seneng belajar sambil liat tempat terbuka gitu jadi pikirannya ga suntuk, makanya kalau belajar di perpustakaan pun selalu di deket jendela. Ketiga, pas kemarin masuk ke sana diputerin playlist Spotify ini yang mana mood-nya pas banget sama environment tempatnya. Alasan yang subjektif sekali ya haha. :))

Kalau ga lagi pengen belajar, di sana juga banyak fasilitas lainnya kok. Kalau kalian liat rak di deket ruang home theater-nya, di sana ada banyak box-box DVD drama dan album-album K-Pop gitu. Yang kpopers bisa jadi kegirangan sendiri di sini wkwk. Tapi sayangnya di sana gabisa nge-play DVD film atau musiknya sendiri, mesti minta ke mas-mas yang jaga di sana. Peraturan yang bagus sih, mungkin kalau ga begitu tempatnya bisa chaos karena yang dateng berebut minta puterin ini dan itu wkwk.

Buat yang ga ngerti apa-apa tentang Korea, di sini juga banyak buku-buku yang bisa dibaca. Yaaa, mostly buku yang terkait sama fashion sih. Wajar kalau mengingat K-Lounge ini salah satu fasilitas dari YCIFI, fashion institute yang ada di gedung CADL, kerjasamanya GKL Foundation, Korea Foundation for International Cultural Exchange (KOFICE), dan FSRD ITB. Selain itu, di meja-mejanya juga banyak tab Samsung berjejer yang (semestinya) bisa kalian pergunakan. Tapi kemarin aku ngga sempet nyoba make sih, keasikan ngulik-ngulik buku yang ada di sana haha.

Kalau kalian kepo koleksi album, drama, dan buku apa aja yang ada di K-Lounge, bisa cek di web-nya YCIFI di sini. Di web itu juga kalian bisa kepo-kepo YCIFI-nya. Buat yang awam banget sama fashion tapi pengen kepo-kepo, kalian bisa juga daftar Basic Design Course yang diselenggarakan selama 12 minggu di CADL lantai 5. Biaya yang dikenakan cuma biaya registrasi sebesar 200.000 kok. Kayanya patut dicoba deh. :p

Segitu dulu review dariku, selamat menikmati long weekend~

This slideshow requires JavaScript.


additional gallery from Studio Singga’s Arsitag account:

This slideshow requires JavaScript.

Mari Makan — Edisi Makan Pagi

Haiii, semuaa!!

Berbekal pengetahuan dan pengalaman selama hampir 3 tahun tinggal di Bandung, aku mau bagi-bagi rekomen tempat makan yang mantap puol di sini. Tapi ya rekomennya bakal banyak yang makanan mahasiswa gitu (alias makanan terjangkau yang mungkin kurang sehat) berhubung budgetku cuma budget mahasiswa HAHA. [btw ngeblog 30 hari di bulan kemarin gagal karena aku skip sehari terus jadi males ngelanjutin wkwk :((] 

Post edisi makan-makan ini bakal aku bagi tiga jadi menu makan pagi, makan siang, makan malam, sama jajan-jajanan. Yang aku tulisin di sini cuma tempat makan favoritku aja, untuk tiap jenis makanan tentu aku udah nyobain banyak tempat tapi aku cuma ceritain yang memorable aja wkwk. Supaya ga bosen baca tulisan doang, aku bakal selipin foto-foto makanan hasil googling ya karena aku gapunya foto-fotonya. 😂

  • BUBUR AYAM: Berhubung aku tinggal di Cisitu Baru, bubur enak yang pertama kali aku coba itu Bubur Serbu Rame. Kaya namanya, bubur ini rame banget didatengin orang di pagi hari dan jam 10-an biasanya udah habis. Buat rasanya sebenernya ga terlalu bikin nagih sih menurutku, tapi ya cukup enak. Bubur ayam lain yang pernah (dan paling sering) ku makan itu yang ada di Tubagus Ismail, Bubur Ayam Pak Apid yang ada di sebelah Indomaret. Pada awalnya aku ga terlalu suka karena buburnya terlalu polos menurutku(?). Makin ke sini, malah selalu jadi pilihan pertama kalau lagi pengen makan bubur WKWK. Bubur Pak Apid ini bukanya ga cuma pagi btw, kalau siang sih tutup tapi di sore dan malam harinya buburnya buka lagi. Bisa jadi salah satu pilihan buat kalian yang ngidam bubur tapi udah kesorean wkwk. Di Serbu Rame bubur ayam+telurnya 11 ribuan, kalau di Pak Apid bubur ayam+telurnya 15 ribuan

    picture-1463375495
    source: https://pergikuliner.com/restaurants/bandung/bubur-ayam-serbu-rame-dago-atas
  • KETUPAT TAHU: Sebenernya hampir semua tempat yang jual ketupat atau kupat tahu rasanya sama aja, ya gitu-gitu doang karena yang ngebedain paling tekstur komponen bahannya sama rasa saosnya. Kalau lagi pengen kupat tahu, aku jarang makan di Simpang Dago walaupun dekat tinggal ngesot dari kosan dan banyak pilihannya. Aku malah lebih sering makan kupat tahu di Tubis, persis di sebelahnya bubur Pak Apid. Kalau aku sih ngerasanya tahu di sana lebih lembut, biasanya juga masih anget karena baru digoreng, dan porsi ketupatnya banyak. Harga ketupat tahu di situ sama kaya harga biasanya kok, 10 ribuan untuk satu porsinya.

    dsc_0731
    source: https://rinaldimunir.wordpress.com/2015/04/20/kupat-tahu-sarapan-pagi-orang-sunda/
  • NASI UDUK: Nasi uduk buat sarapan favoritku ada di Simpang Dago, posisinya di seberang belokan ke Tubis, pokoknya yang bertenda biru dan di sebelahnya ada tempat servis-servis TV gitu. Tempat ini buka dari pagi sampe siang banget, kadang aku lewat sana jam 1 siang pun masih ada. Yang aku suka di sini, nasi uduknya berasa, bihun dan tempenya ga ngebosenin kaya nasi uduk yang buka pagi hari lainnya, dan sambelnya enak ga pedes-pedes banget tapi cukup untuk menambah sensasi. Terus kerupuk di sini lembut banget, bukan lembut sih–apa ya nama teksturnya wkwk, pokoknya ga keras dan begitu masuk mulut gampang hancurnya jadi cocok banget dimakan bareng nasi. Bapaknya juga nyediain gorengan yang seringkali disajikan hangat, kalo udah ga sabar pengen makan tapi bapaknya masih nyiapin nasinya bisa cemilin gorengannya dulu HAHA. Di sini nasi uduk+telur harganya 10 ribuan saja.

    nasi-uduk-mandalakrida
    source: https://www.sobatjogja.com/nasi-uduk-mandalakrida-teman-sarapan-istimewa-sehabis-lari-pagi/
  • NASI KUNING: NASI KUNING SUMUR BANDUNG IS THE BEST! Gaada yang ngalahin enaknya nasi kuning di sini. Aku bisa aja seminggu sarapan ini terus saking sukanya. Nasi kuning ini bisa ditemuin di sebelahnya stasiun radio yang di jalan Sumur Bandung. Gampang lah pokoknya nyarinya, di Gmaps pun ada. Tapi jangan dateng setelah jam 10, biasanya kalaupun masih buka udah pada habis. Selain nasinya enak banget, pilihan lauk di sini banyak banget. Ada daging cincang, perkedel, telur rebus atau telur dadar, dan beberapa lauk lainnya yang gapernah aku lirik karena aku selalu belinya kalau ga pake telur ya perkedel wkwk. Nasi kuning+telur di sini harganya 10 ribu sekarang. Baru aja semester ini naik, kemarin-kemarin masih 9 ribu padahal haha.

    Nasi-Kuning-Sumur-Bandung-via-lapercuy
    source: https://dolandolen.com/mau-sarapan-enak-di-bandung-ada-8-resto-dan-kedai-ini-buat-dolaners/
  • NASI GORENG: Kalau lagi pengen sarapan nasi goreng sebenernya agak susah carinya. Nasi goreng yang ada di pinggir jalan Simpang Dago adalah nasi goreng yang paling gampang ditemui dan untungnya rasanya enak, jadi otomatis banget langsung ke sana kalau lagi pengen nasi goreng. Sesuai nama tempatnya, Nasi Goreng dan Lontong Kari, di sana ada dua menu utama yang dijual yaitu nasi goreng sama lontong kari. Bisa pilih pake ayam ataupun daging sapi. Nasi goreng di sini bukan nasi goreng oseng kaya yang dijual di pinggir jalan, nasi goreng ini rempahnya rada beda. Ya pokoknya enak lah! Lontong karinya juga ga kalah enak kok hehe. Di sini seporsi nasi goreng harganya 14 ribuan.

    151
    source: https://www.bango.co.id/resep/detail/151/nasi-goreng-kari-kambing
  • SOTO: Untuk soto, ada beberapa tipe soto berbeda yang jadi pilihanku kalau mau sarapan. Ada soto ayam yang kuahnya kental di pinggir jalan Cisitu (Soto Ayam Madura–seberang sananya dikit Bubur Serbu Rame) yang harganya hanya 10 ribu untuk soto+nasi. Ada juga soto betawi dengan daging & usus di tempat makan Cisitu Lama atas sampingnya Indomaret (Kedai Bunda–deket Kuro-Kuro Cisitu), di sini tempat makan soto favoritku karena isinya daging dan buanyakkk–kalau di sini soto+nasinya harganya 14 ribu. Aku ingetnya ada lagi satu jenis soto tempat aku makan pagi, tapi kok lupa ya.. 😦 Aku malah jadi inget soto di depan Lanud Sulaiman yang jual pecel juga dan pecelnya uenak bangedd, aku selalu makan itu kalau lagi testflight di sana tapi yakali pas lagi pengen bela-belain ke Kopo cuma mau makan soto HAHA.

    soto-kambing-betawi-yang-nikmat
    source: https://sotodansup.wordpress.com/2015/07/05/cara-membuat-soto-kambing-khas-betawi-yang-enak/
  • PECEL(?): Yak, ini melanjutkan cerita di atas aja. Jadi, di seberang pintu masuk Lanud Sulaiman ada lahan luas yang berisi tempat-tempat makanan. Di sana ada Nasi Pecel Madiun yang jual nasi pecel dan soto. Nasi pecelnya bisa pake ayam, ati ampela, ataupun gepuk. Aku lupa harga makanan di sini berapa, pokoknya biasanya aku pesen nasi pecel gepuk+nasi soto daging+2 es teh manis+beberapa gorengan totalnya 40-50 ribuan. Oh iya, di deket pecel madiun ini juga ada yang jual bakso guedee banget, rasanya biasa aja sih tapi siapa tau kalian kepo dan mau mampir ke sana(?).

    foody-mobile-2-jpg-283-636102493382450098
    source: https://www.foody.id/bandung/nasi-pecel-madiun-margahayu

Yak, sekian dulu cerita soal makanan kali ini. Gara-gara memikirkan makanan di atas serta mencari-cari fotonya, aku jadi pengen makan semuanya huhu. Semoga review alay ini bisa membantu teman-teman yang cari makanan di Bandung yaa. Sampe ketemu di post berikutnya. 😝

Blog dan Vlog

Nulis apa ya hari ini…….. Kemarin idenya banyak, sekarang malah ilang semua huhu. Judulnya sih inget tapi jadi hilang arah mau ceritanya gimana. 😐

Kalian sering ga sih blog walking gitu? Kaya liat-liat blog orang, baca-bacain semua artikelnya terus berlanjut ke blog lainnya. Aku seneng ngebacain blognya alumni-alumni ITB, terutama yang HME, mungkin karena bisa relate cerita-ceritanya sama pengalaman sendiri kali ya. Aku juga suka bacain blog orang-orang yang tinggal di luar negeri, bacain pengalamannya tinggal di sana kaya apa. Tapi aku paling seneng sama yang suka cerita kehidupannya di umur 23-30an, aku ngerasa jadi punya bayangan hidup untuk beberapa tahun ke depan dan cerita-cerita mereka sering ngasih aku motivasi tersendiri buat jadi sukses. 😂

Sekarang udah banyak yang beralih media cerita dari tulisan ke video di YouTube. Aku suka sih nontonin channel-nya beberapa influencer kaya Arief Muhammad & Gitasav gitu (yang aku ikutin banyak sih ga cuma mereka). Tapi senyaman-nyamannya nontonin video, aku jauh lebih suka menikmati orang yang berbagi ceritanya lewat tulisan. Selain ga terlalu ngabisin waktu (karena baca tulisan lebih cepet daripada nonton video), lewat tulisan pembaca bisa mengimajinasikan suasananya sendiri which is lebih asik ngga sih? Lewat tulisan juga pembagian informasi bisa lebih jelas daripada penjabaran lewat video. Dan lewat tulisan biasanya karakter seseorang bisa dibaca dari caranya bercerita. Lagipula, untuk bikin vlog yang layak dinikmati usahanya jauh lebih besar daripada bikin blog. Untuk para pemula, hal yang satu ini susah banget diakalinnya apalagi mahasiswa kere tak bermodal kaya aku. 😂

Tapi tetep sih untuk beberapa kasus, bercerita lewat video lebih bagus daripada lewat tulisan. Misalnya, cerita suatu perjalanan wisata yang dibagi lewat video tentu cenderung lebih terasa feels-nya dibanding lewat tulisan yang disertai foto-foto.

Pemikiran-pemikiran di atas ini murni opini pribadiku lho. Mungkin banget temen-temen yang baca pendapatnya beda sama aku.

Kalau menurut kalian mana yang lebih asik dinikmati, blog atau vlog? 🙄

Throwback 2017 – part 2

YEAAYYY, part 2 ini tidak menjadi wacana hehehehe. Di sore hari yang (lagi-lagi) penuh dengan kegabutan dan aura ngantuk-ngantuk geje (padahal udah bangun siang), sebenernya kepikiran beberapa topik lain untuk ditulis. Tapi, kalau nulis yang lain dulu nanti malah yang ini terbengkalai. Yaudah yuk mari lanjut~


JULI

Ketemuansama Papay & Amal di AEON, tapi Pipit ga ikuuut. 😭 Mereka bertiga temen deketku pas SMP, sekarang nyebar semua kuliahnya. Papay di UI, Amal di UB, aku sama Pipit sama-sama di ITB tapi jarang banget ketemu hahaha. :”)

This slideshow requires JavaScript.

Di bulan ini Bagas sama adek-adeknya lagi main ke rumah omnya di Bintaro. Terus aku diajakin Bagas ke IKEA untuk pertama kalinya (padahal rumah ke IKEA deket pake banget tapi gapernah ke sana) & benerin HP di Roxy walaupun akhirnya gajadi gara-gara gaada yang punya part-nya, lalu jadinya Bagas yang benerin HP-ku wkwkw.

Pas di kereta otw ke Roxy :)))

Terus sebelum kuliah, pengen jalan-jalan tapi gatau ke mana. Akhirnya malah main ke Farmhouse, ngide pengen liat selucu apa tempatnya. Biasa aja sih tempatnya, TAPI BANYAK DOMBA LUCU FLUFFY GITUUU. Worth banget sih tiket masuk segitu doang bisa dapet susu dan megang domba hahaha. :'((

This slideshow requires JavaScript.

AGUSTUS

Waktu itu sempet jalan-jalan ke TSM dan ternyata lagi ada pameran perangko gitu di convention center-nya. Iseng-iseng liat, terus terpukau, gede banget isinya woe wkwkwk. ((salah fokus banget yak)) BTW, yang dateng ke sana kan dari berbagai negara gitu, yang di stand Jepang banyak banget perangko lucu-lucu, bahkan ada yang Evangelion lho! Sayangnya lupa diabadikan… 😂

Kalo ada nikahan di sini, kelar-kelar kondangan main di Trans Studio sabi juga

Terus di bulan ini, aku potong rambut pendek lagi. Terakhir punya rambut pendek itu pas kelas 6 SD dan jadi kapok gamau potong pendek lagi karena jadi jelek buangetttt!! Pas potong kemarin agak pasrah kalaupun jelek, kan gaada yang liat ini. Eh ternyata suprisingly jadi bagus.. :)) Yaaa, ga pendek-pendek amat sih sebenernya, cuma sebahu wkwk. 😪

Omong-omong, sejak kerudungan rambutku jadi jauh lebih halus dibanding sebelum kerudungan. Mungkin dulu rambutku alay dan kering karena matahari dan polusi yak. 😑 Coba dari dulu rambutku begini huhu..

SEPTEMBER

Apa ya yang spesial dari bulan ini…. Aku pulang ke rumah lagi & pesta Samyang sama adekku. Terus lagi sering-seringnya ke PMO. Terus….udah sih gitu-gitu doang. Yang di bawah ini foto-foto pas lagi testflight di Lanud Sulaiman. 3 foto terakhir mukanya aib tapi momennya lucuuuuk. 😦 HAHAHA

This slideshow requires JavaScript.

OKTOBER

Di bulan ini kehidupan selain perkuliahan hanya berlabuh ke PMO. KRTI tahun ini ada di Pasuruan, rombongan ITB naik bis ke sana. Ngirim empat tim, empat-empatnya dapet award sih…tapi yang juara cuma TD. :’) Rapopo wes, sing penting bahagia!

This slideshow requires JavaScript.

NOVEMBER

Aku sakiiittt! Sakitnya alay banget hhh, kena difteri coba. Difteri ini kaya diare, tapi bikin lebih sering ke toilet. Lebih nyiksa karena bikin perut sakiiiiitt banget. Dan kontraksinya ngasih sinyal palsu terus. Bayangin aja bangun jam 2 sampe subuh bolak-balik toilet bisa 20 kali-an. Dan tidak keluar apa-apa, cuma lendir dan darah. 😦 Kalo hasil baca-baca, difteri ini gara-gara ada radang di usus makanya ada darahnya.

Sialnya….aku kena ini pas harus jadi panitia ICICI BME. Sejujurnya pengen ikut setengah hari aja di hari pertamanya, tapi karena sibuk sakitnya jadi ga kerasa. Tapi di hari kedua aku tidak kuat lagi dan akhirnya skip lalu ngacir ke dokter…

EHYA LUPA CERITA ULANG TAHUN HAHAHA. Di ulang tahun yang ke 20 ini, aku dapet banyak kado. Aku dikasih Avi kotak isi cemilan, pulpen berbokong gajah(?), sama kacamata bobo ((hah)). Terus Iyus ngasih pulpen lucu sepaket, ini pulpen yang aku pengenin banget gara-gara Iyus make itu dan pulpennya enak dipake HAHA. Terus Bebek ngasih aku mie (ehe). Dan Bagas ngebayarin aku pas jajan-jajan hedon beli alat tulis di toko stationery sebelah BIP, such a gift banget mengingat anaknya demen jajan alat tulis HAHAHAHA.

TERIMA KASIIIIHHHH ✌

Pas tanggal 17, BME 2015 diajak Pak Hasballah (dosen Biomekanika) buat kulap di RSON Jakarta sama PT Tesena Inovindo (salah satu perusahaan alat medis). Selesai kulap aku pulang lagi ke rumah. Emang ya, tahun ini kayanya tahun dengan jumlah pulang ke rumah terbanyak selama kuliah..

Kulapnya ngapain ajaa? Nanti deh ya ku usahakan bisa cerita di sini lain waktu. 😗

DESEMBER

GAADA APA-APA HAHAHA. Berhubung sudah liburan dan sekeluarga liburan ga ke mana-mana, jadi ya gitu-gitu aja aktivitasnya. Aku baru pergi ke luar rumah pas akhir tahun banget, jalan-jalan ke Kokas sama Thaya & Gendies (teman-teman SD ku yang rumahnya berdekatan tapi mainnya satu semester sekali). Ku campurin aja lah ya semua foto-foto bulan ini.. 😂

This slideshow requires JavaScript.


YUHUU, AKHIRNYA SELESAI JUGAAA! Bye bye 2017, hello 2018. 😛 Semoga tahun ini IP-ku bisa naik menjulang ke atas dan ngga ngulang Matek lagi huhu.. 😥 Semoga juga tahun ini lebih membahagiakan dari 2017.

Semangat teman-teman semua, semoga sehat selalu dan sukses teruuus! 😉