Metamorfosis Jeje di 2014

Hai hai~ Hari ini gw mau cerita sedikit panjang tentang Zenius. Di post-post sebelumnya, gw udah agak sering nyebutin soal Zen dan Kak Pras, huohohoh~ Kali ini gw akan bercerita ke detilnya.

Pedekate gw sama Zenius itu dimulai sekitar awal semester 2 di kelas 11 lalu (yah, Februari-an lah kira-kira). Sebenernya udah kenal sama Zen dari kelas 10, hasil browsing nyari web e-learning.  Tapi dulu make e-learning cuma sekadar iseng dan yang gw pake dulu itu baru Khan Academy. Waktu kelas 11, ada ulangan fisika, ulangannya di jam pelajaran ke 7-8. Nah, pas lagi jam pelajaran 5-6nya ada pelajaran TIK yang di mana gurunya nyuruh kita buat belajar fisika aja pfft. Mulailah gw ngebahas soal-soal sama temen. Kemudian ada temen gw yang bawa soal latihan PG bab yang dimunculin waktu itu dari Zenius. Entah kenapa gw tertarik lalu akhirnya nge-kepo-in Zen di rumah.

Sejak itu, gw mulai rajin mantengin blog Zenius dan nontonin beberapa video materinya. TAPIIII….. ketekunan itu hanya bertahan sementara, karena setelah itu gw tenggelam dalam dunia MMORPG bernama Mabinogi, yang lagi rame banget di kalangan temen-temen gw waktu itu. Sesuatu yang seharusnya gw sesali, karena gara-gara itu nilai ulangan harian gw jadi ancur parah. Untung aja rapor gw masih aman waktu itu…. ((Curhat sedikit, dulu di guild gw, ada kakak-kakak yang rajin banget main padahal tugasnya bejibun–TAPI BISA KELAR. Gw iri parah sama kemampuan manage waktunya..))

Lah terus kapan dong Jeje bisa jadi sedemikian dekat sama Zenius? Tahap setelah itu lah jawabannya. Setelah dapet rapor semester 2 dan naik ke kelas 12, temen-temen gw udah pada sibuk ngurus pendaftaran bimbel di sekitar sekolah gw. Dan kebimbangan gw pun muncul. Gw ini anak yang ngga bisa belajar sendirian alias cuma sama buku. Tapi, gw gamungkin bimbel deket sekolah karna pulangnya malem banget. Dan gw juga gabisa bimbel deket rumah, karna gw pasti udah capek duluan di jalan mengingat rumah gw di Alam Sutera, Tangsel dan sekolah gw di Kemanggisan, Jakbar — pulang-pergi naik kereta.. *hiks*

Di tengah kegalauan itu, tau-tau keinget dulu pas baca blog Zen ada artikel tentang Xpedia 2.0. Gw cek lagi artikelnya dan setelah baca langsung konfirmasi ke emak tercintah, tapi beliau masih kekeuh buat nyuruh gw ikut bimbel aja. Sekitar 2 mingguan gw ngebujuk emak buat beliin Zenius aja dibanding ngedaftarin les.

“Ma, gamau bimbel yaa, boleh yaaa beli Zenius aja” “Ma nanti aku bisa kelaperan kalo bimbel pulang sekolah, ntar aku makin ngabisin makanan di rumah loh….” “Ma kalo lagi capek bimbel terus ga masuk, rugi nanti(?)”

Bujukan di atas dan bujukan lainnya gw keluarin tiap ngomong sama emak. Pada akhirnya, emak luluh dan setelah ditunda 2-3 hari, kita langsung cabut ke Gramedia buat beli Zenius. Pulang dari Gramedia-nya, gw persis anak kecil yang abis dikasih mainan mahal.  Itu kotak Zen gw elus-elus pas masih di jalan, segala isinya gw keluarin pelan-pelan waktu di rumah, ngebuka label voucher ampe pake gunting karna takut ga rapi padahal udah ada garis buat ngebukanya. Abis itu kaos Zenius ga gw pake ampe 2 bulan karna sayang buat makenya, dan bahkan struk pembeliannya masih gw simpen sampe sekarang…. Fyi, di paket Xpedia itu ada voucher akun premiumnya Zen buat 12 bulan, voucher aktivasi akun Zenius Club, kaos Zenius & DVD MIPA-bahasa + DVD Zenius Learning.

masih tersimpan rapi tanpa lecet (?)
masih tersimpan rapi tanpa lecet (?)

Minggu-minggu awal, gw nontonin DVD Zenius Learningnya sampe hatam. Yang ngisi video di sini itu Kak Sabda. Dan…..sejak nonton bagian itu lah kegiatan sehari-hari gw perlahan mulai berubah. Gw mulai ngejatah waktu buat main-main, mulai bikin jadwal belajar sendiri, mulai bikin TO sendiri dan majang nilainya di dinding kamar gw. Kadang takut diliat emak sih, soalnya itu nilai hancur semua, tapi yasudahlah ya……. :’)

20141221
Progress belajar di akhir Oktober (kiri) dan akhir November (kanan). Di kanan kertas ini ada nilai TO rutin gw, tapi tak patut untuk ditunjukan :’D

Perubahan gw ga cuma sampe di situ. Perkataan Kak Sabda yang ngasih tau kalo kita gaboleh nelen mentah-mentah pelajaran di sekolah, mulai gw terapkan tiap nerima bab baru dari guru-guru. Dulu gw yang awalnya nyatet fisika cuma rumus akhir doang, mulai ngikutin langkah-langkah penurunan rumus dari guru gw. Guru fisika gw namanya Pak Tri, pas semester 4-5 gw belajar sama beliau. Di semester 4, gw selalu bete belajar sama beliau soalnya ngajarnya panjang dan belibet. Gw belum paham apa maksudnya dijelasin panjang lebar kaya gitu, tapi setelah nyimak apa yang dijelasin Kak Sabda, Pak Tri ini malah jadi guru fisika favorit gw.

Di samping perubahan dari cara belajar gw, cara gw nyari sumber buat belajar juga berubah. Ini dipengaruhin Kak Pras, yang pernah bilang kalo buku biologi luar itu lebih relevan isinya. Sekarang gw belajar ngga cuma dari Zenius, bukan karna ngga cukup tapi karna kepo penjabaran lebih luasnya dari isi materi-materi di Zenius—terutama biologinya, sumber materi biologi itu ada banyak banget dan asik buat dibaca-bacain.

Ahya, karna cara ngajar Kak Pras juga, gw kembali ke jalan yang benar. Dulu gw demen banget sama biologi, di samping fisika. Tapi entah kenapa jadi melupakan rasa cinta itu.. Sebelum gw menikmati belajar biologi kaya sekarang, gw menetapkan pilihan buat kuliah nanti di teknik sipil. Ada sedikit alasan konyol gw memilih teknik sipil, yaitu buat menghindar dari kimia, di samping karena gw pengen ngebangun gedung berhutan. *oke ini alesan yang sangat sangat absurd* Kemudian datanglah saat di mana gw nonton video materi biokimia dari Kak Pras, dan mulai sadar kalo kimia itu ngga seserem yang gw anggap sebelumnya. Rasa sayang sama biologi pun menguat, dan rasa suka sama kimia mulai muncul. Sekarang gw mengukuhkan hati memilih SITH-R buat jadi pilihan jurusan utama nanti. :3

Karena Zenius, gw bisa dapet pujian dari temen sehabis ngajar mereka: “wah Jeje ngerti konsepnya banget”. Karena Zenius, browser history gw diisi sama web-web berbau edukasi lainnya. Karena Zenius, galeri hp gw penuhnya sama screenshot-an buat sumber belajar. Karena Zenius, gw jadi sering bilang ke temen yang takut sama nilai rapornya, “seriusin SBMPTN aja, masih ada waktu kok, undangan buat hoki-hokian aja..”. Karena Zenius juga lah gw lebih merhatiin perubahan-perubahan keadaan dunia sekarang–ngga bodoamat kaya sebelumnya & lebih berusaha buat ngembangin cara pikir yang bener.

Begitulah kisah gw di 1 semester ini bersama Zen. Liburan ini pun gw masih pacaran sama Zenius tiap hari ヾ(*´∀`*)ノ Gw pengen nunjukin ke temen-temen nanti, kalo anak yang ngga bimbel pun bisa masuk ITB/UI, hohoho~ Oke sekian cerita kali ini, sampai bertemu lagi di next post ya! c(`・ω´・ c)

Kakak tutor Zen siapapun yang baca ini, titipkan salamku pada Kak Pras♪ /eh/

Advertisements

J-Com Part I: Senpai-senpai yang Memberi Pengaruh

Halo, baru sebentar waktu berlalu saya udah nge-post lagi~ TAU-TAU PENGEN NULIS TENTANG J-COM ABIS BACA BLOG-NYA HIME HAHAHA… Tadi itu lagi bete banget nontonin materi statistika (matematika) terus gangerti-ngerti, ujung-ujungnya browsing liat blog-blog orang buat nyari inspirasi(?) gini nih belagu mentang-mentang udah mulai ngeblog lagi. Belajar pas liburan itu emang susah fokus yah.. :”))

Oke, masuk ke cerita~ Sebelum nyeritain J-Com yang sesungguhnya, gw mau cerita tentang kakak-kakak yang udah banyak memberikan gw pengaruh pada pembentukan J-Com ini. Sebagian besar dari mereka sih kakak-kakak KIR, karna emang dulu isi kelas 12 yang KIR itu hampir semuanya begituan *apa* Ada juga sih yang bukan KIR, kaya Kak Prima, Kak Adel, Stella-senpai, Dina-senpai dan beberapa senpai lain.

Siapa dulu ya yang diceritain………. Cerita pas awal-awal KIR deh ya pfft.. Dulu pas hari ketiga MOS, gw mampir ke standnya KIR dan mendaftarkan diri. Gw sama sekali gatau kalo isi dari KIR itu para penggemar jejepangan. Pas jaman MOS, gw masih  berusaha keras mencari temen yang seminat. Pas demo ekskul itu juga gw kayaknya *lupa* belum kenal sama Dimas & Fifi (yang pada akhirnya gw rame sama mereka gara-gara Death Note & Animonster). Gw sempet ngeliat nama-nama anak yang daftar KIR, iseng ngeliatin socmednya dan nemu nama si Tomat (Vio). Waktu itu gw yang sekelompok grup MOS-nya sama dia udah curiga “nih anak kayanya otaku..” gara-gara dia make jaket Black Rock Shooter putih dan mukanya sangat weaboo… (oke maap, TAPI EMANG BENERAN HAHAHA). Lalu hipotesis itu makin kuat karena nama twitter-facebook dia ada unsur ke-otaku-annya. Yak, pencarian otaku mulai berhasil. #apaini 

Nah kemudian ada hari di mana KIR ngadain pertemuan perdana di perpus. Di sanalah gw ngeliat Sapaloli (Kak Safara) yang ngebawa-bawa kipas dari GJUI. Pas itu, dalem hati gw udah histeris sendiri.

“IDIH ADA KIPAS GJUI, IH KAKAK YANG ITU DEMEN JEJEPANGAN YAY, MAU TANYAIN AH EHEHEHE” *teriak dalem hati, senyum-senyum sendiri*

Betapa noraknya gw dulu, HAHAHA;; Tolong dimaklumi ya.. :”)) Gw bisa sampe norak dan seneng sendiri begitu karna di SMP dulu temen yang suka jejepangan itu cuma ada…*ngitung*…ya, sekitar 4 orangan lah. Dulu ada mangaka club sih di SMP, dan gw ikut ekskul itu. Tapi, isinya……..bukan para penggemar jejepangan seperti gw, melainkan para kpopers *waktu itu kpop lagi booming banget*. Gw biasa aja sih sama kpop (malah dulu sempet demen sama TVXQ), tapi karna ngerasa ga 1 pembicaraan sama mereka akhirnya gw keluar.. Makanya di SMA ini gw mau nyari temen yang demen jejepangan sebanyak-banyaknya. *pfft..*

Lalu niat buat bertanya ke kumpulan kakak-kakak itu pun beneran gw laksanakan. Pas pertemuan perdana kelar, gw sengaja tetep di perpus nungguin kelas 10 yang lain pada keluar. Waktu udah rada sepi, gw pun bertanya pada salah satunya. Gw lupa ke siapa, yang gw inget dulu di sana ada Kak Gegas, Sapaloli sama Kak Rafly…. *samar-samar inget*

“Kak, itu kipas dari GJUI ya kak..?” *basa basi busuk seorang Jeje*

Gw lupa respon mereka, pas itu gw udah super kegirangan layaknya anak kecil baru punya temen-temen baru. Kalo kondisi saat itu digambarkan, mungkin mata gw berbinar-binar karena telah menemukan “senpai-tachi” yang sesungguhnya.

Kemudian ada pertemuan KIR lagi di greenhouse. Di sanalah gw kenal sama Kak Tanto yang adalah seorang wota JKT48, Kak Jalu yang disebut-sebut sama kakak kelas yang lain sebagai ecchi master *atau semacam itu, gw lupa HAHAHA*, DAN TAK LUPA BISENPAI (Kak Brama). Pas itu gw masih belum fangirling sama Bisenpai. Gw cuma berkomentar, “kakak yang itu kok bishie amat…”.

Kalo diceritain kronologi kenalnya satu-satu kayanya bakal kepanjangan.. 8″) Dijabarin orang-orangnya aja deh ya~ *guling-guling*


Kak Brama: “BISENPAAAAAAAAAI!!!” << Itulah yang selalu gw teriakin tiap ketemu sama senpai moe ini. Bisenpai termasuk salah satu kakak KIR yang main VanguardYu Gi Oh dan mainan kaya gitu lainnya(?). Dulu gw selalu reflek teriak tiap ngeliat Bisenpai dari ujung koridor, dan sering dipelototin ama kakak-kakak kelas yang ada di sekitar, HAHAHAHA.. Dulu gw ama Sapaloli juga pernah maksain Bisenpai make nekomimi tapi gagal dan malah patah </3 Sekarang Bisenpai kuliah di Psikologi UI. (OuO)

Kak Rafly: Kak Rafly sama kaya Bisenpai, sama-sama duelist. Kak Rafly juga lumayan sering cosplay. Dulu Kak Rafly sama Kak Prima udah pernah nyoba ngebentuk semacam J-Com juga, tapi gajadi *gw lupa kata Kak Rafly apa soal kenapa gajadinya*. OHYA BTW KATANYA PROPOSALNYA DARI 65 MASA AHAHAHA *lirik Upinyan dan kawan-kawannya* *ngacir* Sekarang Kak Rafly sama kaya Bisenpai, *idih, samaan lagi* kuliahnya di UI; jurusannya Ilmu Komunikasi. Ohya sekarang Kak Rafly eksis banget di Kaori, wwwwww >_>

Kak Safara: Sapaloli, itu panggilan gw ke senpai  yang ini. Sebenernya Sapaloli lahirnya sama kaya gw, taun 97 juga. Tapi Sapaloli masuk sekolah lebih cepet dan waktu itu dia kelas SCI (SCI itu kelas aksel di 78). Sapaloli pas GJUI waktu itu cosplay. Dulu gw sama Sapaloli dan Kak Nadiyah pernah diomelin sama Pak O gara-gara teriak fangirling di samping mesjid pas lagi pada shalat Ashar… (/ – \) Sapaloli dulu sempet ikut Olim Komputer loh~ eue Sekarang Sapaloli udah jadi anak STEI ITB huehuehue

Kak Prima: Kak Prima ini bisa dibilang salah satu senpai seper-fujo-an gw *apa* Gw kadang manggil Kak Prima dengan panggilan Sebas-senpai. Tempat gw ngobrol sama Kak Prima, Kak Adel ama Dina-senpai itu di mesjid, karna mereka bertiga selalu nangkring di situ dan kalo gw lagi nungguin antrian mukena, gw ikut nimbrung sama mereka.. eue Ohya, Kak Prima lah yang dulu paling sering gw tanya-tanyain soal proposal di samping Kak Rafly, hoho~ Kak Prima sekarang kuliah di Administrasi Fiskal UI (<_<)

Kak Adel: Kak Adel.. *bingung nyeritain apa* Kalo nyeritain Kak Adel-Kak Prima-Kak Dina itu gabisa dipisahkan deh kayanya, sepaket soalnya :”)) Udahlah ya satuin aja, jadi anggap udah diceritain di bagian Kak Prima tadi (?) Ehya Kak Adel kece loh, dia yang keterima FSRD ITB lewat SNMPTN undangan dari angkatannya (/ w \)

Kak Dina: Kak Dina udah diceritain lagi tadi ya hoho~ (?) Hellofest kemarin sempet ketemu Dina-senpai ga sengaja di mushalla XD Kemudian gw perkenalkan pada kouhai-tachi yang waktu itu juga pada dateng =)) Kak Dina sekarang kuliah di UI juga, di jurusan Administrasi Fiskal :3

Kak Tanto: Kak Tanto ini dulu denial wota. Tiap gw sebut wota selalu merendah: “Ah, cuma suka dikit kok”. Kak Tanto demen main Racing Game di laptopnya dan bisa dibilang penggemar Evangelion yang mendetil (?) Ehya, Bisenpai juga suka Evangelion! 8D Kak Tanto sekarang kuliah di IPB ouo

Kak Jalu: Pervert senpai yang juga seorang wota, DAN GAMBARNYA SANGAT SANGAT FAB (O-O) Dari cerita kakak-kakak yang lain, Kak Jalu pinternya ganahan hueeeh;; Kak Jalu kuliahnya sekarang di Arsi – UGM /o/

Kak Rahman: Anak komputer Unpad yang dulu gw golongkan (?) sebagai penggemar shounen anime, gatau sih Kak Rahman emang sukanya genre itu atau gw yang ngeliatnya cuma kaya gitu mueheheh. 8D Pas edufair kemarin Kak Rahman menyempatkan diri mampir ke 78 dan gw norak gimana gitu pas liat jaket Kak Rahman yang bisa dipake bolak-balik :/ #heh

Kak Gegas: Kak Gegas ini mukanya udah gede *bukan tua loh ya huohohoh* tapi badannya mungil DDD: ampuni saya kak Sama kaya Sapaloli, Kak Gegas juga lahirnya 97, jadi sebenernya gaperlu dipanggil kakak 8D #dor Kak Gegas kuliahnya di FTI ITB sekarang, kece yah.. :((

Kak Anggi: Kak Anggi ini cewe tapi ganteng huweeeh;; Dibanding kakak-kakak yang lain, gw sama Kak Anggi agak jarang ngobrol bareng soalnya Kak Anggi ini sibuk :”)) Dulu pernah pelatihan olim bareng sama Kak Anggi, Kak Anggi ikut biologi :33 Kak Anggi masuk FMIPA ITB sekarang xD

Kak Stella: Stella-senpai a.k.a Storawr-senpai (?) Dari sebelum Stella-senpai UN dan sebagainya, Stella-senpai udah cerita kalo dia ga ngambil PTN soalnya pengen ngedalemin animasi, dan sekarang beneran kuliah jurusan animasi di SSR Jakarta (/ ~ \) Ehya sekarang Stella-senpai udah punya online shop dan kadang promosi terselubung di J-Com.. eue


Selain kakak-kakak yang di atas, masih banyak lagi yang lainnya. Tapi karna gw bingung gimana nyeritainnya jadi ngga dideskripsikan.. :”3 Dari mereka semua gw udah dapet banyak pengalaman. *eaa..* Kenal osu! dari mereka, tau banyak anime dari macem-macem genre, dikenalin dunia jejepangan yang lebih luas dan pengalaman lainnya. Sampe sekarang mereka masih ngasih banyak hal-hal yang mungkin gabisa gw dapet dari orang lain. Terima kasih senpai-tachi! 8D *tebar confetti*

Yak, di penghujung post yang ini gw selipin beberapa foto mereka di bawah ini~ *sumber: facebook tentunya dan hasil berbagi dahulu* Next post gw bakal bahas anggota-anggota pertama J-Com. Post soal monbukagakusho pasti akan muncul kok nanti seperti apa yang gw janjikan sebelumnya :’D Oke sampai bertemu lagi~

Ini pas AFA 2012 ouo Dari kiri ke kanan ada Kak Anggi, Stella-senpai kemudian Sebas-senpai
Ini pas AFA 2012 ouo Dari kiri ke kanan ada Kak Anggi, Stella-senpai kemudian Sebas-senpai
yang ini dari kiri ke kanan, Stella-senpai, Sebas-senpai sama Dina-senpai xD
yang ini dari kiri ke kanan, Stella-senpai, Sebas-senpai sama Dina-senpai xD
gw sama Stella-senpai ouo
yang ini AFA 2013, gw sama Stella-senpai ouo
Sapaloli sama Bisenpai pas GJUI ouo
Sapaloli sama Bisenpai pas GJUI ouo
1377528_10201552678244243_1035790645_n
Sebas-senpai, Kak Adel sama temennya *dor* *kalo ga salah namanya Kak Fathi*
480126_10200597308552802_708880260_n
LIAT BISENPAINYAAA, UNYUUU *ditendang* dari kiri ke kanan: Kak Fadilla, Kak Awang, Kak Jalu, Kak Rafleeh, Kak Tanto, *tak tahu*, DAN BISENPAI UOHOHOHOH *sudah je*
Hellofest kemarin~ Lingkaran pertama, Kak Alif, Kak Fadilla (yang jongkok), Kak Tanto dan BWISHENPHAAI *jreng* Lingkaran kedua, Kak Rafly 8D (di kanan bawahnya Kak Raf ada Upinyan, hueheuhue #desh)
Hellofest 22 Nov kemarin~ Lingkaran pertama: Kak Alif, Kak Fadilla (yang jongkok), Kak Tanto dan BWISHENPHAAI *jreng*
Lingkaran kedua, Kak Rafly 8D (di kanan bawahnya Kak Raf ada Upinyan, hueheuhue #desh)

Menuju Berbagai Seleksi Universitas 2015

Halo semua, kembali bertemu dengan saya~ ヾ(*´∀`*)ノ Curhat sedikit, sekarang gw lagi sakit kepala hueee.. Entahlah kenapa pas gw lagi sakit gini bawaannya malah pengen nulis wwww (di g+, postingan panjang gw kebanyakan muncul pas gw lagi sakit ♪~(´ε` )). Hari ini harinya rapot semester 5 dibagiin ama PA (pembimbing akademik) tercintah, mungkin itulah yang bikin gw sakit kepala pfft…

Kemarin sempet ada education fair di sekolah. Ada presentasi dari PTS, ITB, UI sama beberapa univ Jepang. Univ-univ Jepang ini sebelumnya udah pernah dateng juga sih ke sekolah gw 2 bulan lalu.. Nah, kemarin itu presentasi UI sama univ Jepangnya tabrakan jadi gw ga dateng ke presentasi UI-nya karna keramean juga tempat yg UI =’)

Pas dengerin presentasi dari ITB sempet dikasih tau beberapa kriteria buat SNMPTN. SITH ada di peringkat tinggi, FTSL ada di tingkat lebih tinggi lagi. Walau gw berusaha keras buat ga ngandelin SNMPTN, gw masih punya sedikit harapan kalo gw bisa tembus lewat jalur ini. Tapi begitu tau kalo rata-rata rapor yang terseleksi itu pasti di atas 8……..gw makin hopeless _(:3 」∠)_ Nilai rata-rata rapor menyeluruh gw sih selalu stabil naiknya dan di atas 8. Tapi, sistem sekolah gw yang merupakan SKS bikin sistem input nilai buat SNMPTNnya jadi beda. Ga semua nilai bakal dimasukin. Fyi, di sekolah gw ga setiap semester ketemu MIPA-bahasa. 6 mapel itu ada di 4 semester dalam bentuk Biologi 1, Biologi 2, dsb. Nah, sistem SNMPTN kan yang dimasukin nilai semester 1-5. Kalo nilai dari sekolah gw, yang nantinya dimasukin cuma nilai paket 1-3. Itu dia…. Kalo cuma itu yang dimasukin, nilai rata-rata MIPA-bahasa gw cuma 78.65…….. ╭(°ㅂ°)╮╰(°ㅂ°)╯

Hal di atas tadi ngebuat gw harus makin getol belajar buat SBMPTNnya. Karna secara ga langsung itu ngebuat semakin kecil peluang gw masuk ITB. ITB cuma ada 2 jalur, SNMPTN & SBMPTN–dan peluang gw tembus SNMPTN sangat sangat sangat minim. Jadi harapan tercerah gw cuma SBMPTN..

Persiapan materi gw buat SBMPTN baru seminim ini (゜ロ゜)
Persiapan materi gw buat SBMPTN baru seminim ini (゜ロ゜)

Lihatlah persiapan SBMPTN gw yang baru segitu……. Tinggal 6 bulan dan gw belum terjun mendalami medan perangnya =’) Mungkin ada yang bakal nanya, “loh itu udah hampir semua materi lo hatamin tapi kok lo bilang belom terjun ke medan perang?”. Terjun ke medan perang maksudnya memahami isi hati berbagai bentuk soal-soalnya(?). Gw gabisa cuma nontonin pembahasan soal dari Zenius tanpa baca materinya duluan =’) Dan kenapa gw terlihat sedikit panik di sini? Karna soal-soal yang akan gw pelajari itu jaaaauuuuh lebih banyak dari materi-materi tadi… Gw udah nyicil materi dari Agustus, tetep aja Desember masih nyisa Fisika full sama Mat-IPA, gimana mau ngabisin soal sebanyak itu, huft.

Di sekolah udah dijejelin pemantapan lewat tryout sama PM. Di rumah juga gw minimal 2 minggu sekali nyoba tryout sendiri. Tapi passing grade mentok 25-32 doang, mau masuk mana itu pfft. Oh iya, beberapa temen gw bilang “SBMPTN kan masih lama, lagian takut amat elu gadapet undangan”

……

Gw udah ketakutan dari jauh-jauh hari gini karna gw belajar tanpa les, yang di mana udah dijadwalin pembelajarannya. Gw mesti buat target sendiri, kalo ga patuh gaada yg ngingetin dan ujung-ujungnya gagal memenuhi target. Dan buat undangan, gw mencoba untuk realistis mengingat nilai gw, seperti apa yang gw bilang di atas..

Jalan masih panjang (?) Masih ada ujian sekolah, ujian praktek, UN, SBMPTN, ujian-ujian mandiri, dsb. Ohiya nanti juga gw mau nyoba monbukagakusho yang pertama-tama seleksi dokumen terlebih dahulu ( ̄∀ ̄) Gw bakal cerita dikit mengenai monbu nanti, ditunggu yah (╯⊙ ω ⊙╰ )

Oke untuk menutup post kali ini, mari semua yang bakal kuliah taun depan banyakin berdoa & usaha untuk keberhasilan kita semua, yay~♪ (」・ω・)」#sokbijak

Tragedi di Penghujung 2014

Di tengah malem menjelang try out UN fisika di sekolah, gw yang lagi suntuk belajar iseng ngebuka Twitter timeline gw. Awalnya buat cerita ke Zenius nunjukin segabut apa gw malem itu sampe nge-scroll blog Zen dari post terbaru s/d yang pertama. Tapi kemudian gw ngeliat tweet soal penyerangan Taliban ke sekolah di Pakistan yang dikenal masyarakat sana sebagai sekolah anak-anaknya orang militer.

Dan ketika gw googling soal beritanya, gw kaget bener-bener kaget. Bayangin, di auditorium gitu murid-muridnya lagi pada belajar first-aid terus mereka denger suara pistol lalu suara orang minta tolong. Pas mereka ngecek, dor. Mereka ditembak-tembakin sama taliban-taliban itu. Korban tewas 132 murid + 9 guru (per 12.02 WIB, 17 Des ’14). Ada juga cerita dari murid yang selamat karna pura-pura mati, kemudian semua temen sekelasnya dibunuh.

Gw ga ngerti kenapa para taliban itu bisa tega buat nyerang murid-murid yang ngga bersalah. Alesan mereka, bales dendam karna di penyerangan oleh pihak militer sebelumnya banyak juga korban anak-anak mereka yang meninggal. Jujur, sejenak gw sempet diem dulu terus mikir kalo itu ada sedikit sisi benernya karna cerita mereka sering nongol di anime dari sudut pandang pihak kaya mereka. Tapi kemudian gw inget. Ini nyata, bukan cuma cerita fiksi. Pas inget lagi kalo mereka nyerangnya ngebabi-buta gitu……… Kalian paham lah seberapa sedih dan takutnya kalo kalian ada di sekolah itu.

Gw sebenernya bingung poin gw untuk nulis tentang ini tuh apa.. Tapi gw pengen nyeritain seberapa dibikin cengonya gw sama hal tadi. Dari situ gw mulai mikir kenapa macem-macem ideologi aneh bisa muncul, lalu sadar gw masih susah ngebedain siapa yg bener siapa yg salah.. Yah setidaknya gw masih tau kalo ngebantai anak-anak yang lagi belajar di sekolah itu salah besar..

Serangan-serangan dari sekelompok penyerang gaje di minggu ini aja udah ada 3 coba.. Pertama penyanderaan orang-orang di cafe yang ada di Sydney. Terus serangan taliban kejam tadi, ada juga pengeboman bis sekolah gitu yang korbannya 15 orang, termasuk anak kecil. Apa maksud mereka sampe bisa sejahat itu, gw ga paham..

Gw di sini cuma anak SMA yang cara pikirnya masih sangat mudah berubah. Gw berharap, gw bisa ngebentuk cara pikir yang bener. Gw juga berharap semoga kelompok ekstrimis di Indo bisa berkurang atau bahkan gaada, jadi ngga bakal muncul kelompok-kelompok yang hati manusianya bisa sampe dibutakan karna pikirannya yang ngga rasional itu.

image

POST PERTAMA YAY~

Hai hai semua~ Perlukah saya menyebutkan nama? Ga perlu lah ya kan udah ada di judulnya, ini blognya Jeje ❤ *ihh* Jadi, mulai hari ini gw bakal coba untuk hidup di dunia blogging. Kenapa? Entahlah, tiba-tiba pengen punya rutinitas baru aja huehuehue.. Sebelumnya gw udah berkali-kali bikin kaya ginian, tapi semuanya gagal. Gagal di mana? Ga pernah di-update! =)) Karena dulu gw belum punya suatu ide untuk dituliskan, walau sekarang juga belom sih.. :/ Tapi untuk kali ini gw bakal berusaha buat rajin-rajin nulis~ Belakangan ini gw udah mulai rajin posting di g+ sih, tapi gw private karena satu dan lain hal(?). =))

Ohya, berhubung yang baca ini pasti ada yang belum kenal gw jadi mohon izinkan gw untuk memaparkan terlebih dahulu siapakah gw~ Gw adalah murid kelas 3 IPA di sebuah SMA di Jakarta Barat. Sebut saja SMAN 78 Jakarta :3 *yeeh disebut juga* Dan gw adalah seorang anak yang selalu berubah-ubah hobi dan minatnya. Gw pernah mendalami dunia anime, manga, sedikit idoling dan japan culture. Dan gw sering iseng ngedalemin yang namanya astronomi dan sedikit hal berbau biologi. Sekarang juga udah baca-baca dikit soal politik, walau sesungguhnya gangerti apa-apa.. ( >_>)

Karna keberagaman minat gw yang tersebutkan dan tak tersebutkan di atas, gw jadi bingung mau fokus posting apa di sini nanti. Gw putuskan untuk posting apa yang ada di pikiran gw aja nantinya, jadi mohon maaf atas ke-random-annya.. m(_ _)m

Kalo ada yang pengen nanya gw mau ambil kuliah apa nanti, gw masih galaooo.. =)) Gw sempet mengukuhkan hati buat masuk ke teknik sipil, ampe gw udah punya beberapa pdf buku-bukunya tekpil.. :/ Terus gara-gara belajar materi biologi SBMPTN ama Kak Pras serta asupan buku biologi dari OpenStax, tau-tau jadi pengen ambil SITH.. Fyi, Kak Pras itu tutor biologi di Zenius yang cara ngajarnya asik abizz terus dalem gitu ngajarnya ga cuma asal kasih plok plok. Gw kaget begitu tau beliau udah bukan anak kuliahan S1.. Lagian gaya bicaranya masih muda gimana gitu :(( #apa *SEMOGA KAK PRAS GA BACA INI HAHA /malu ceritanya/*

Liat aja ini Kak Pras sempet-sempetnya ngegambarin babi unyu.. :((

Cerita apa lagi ya— Ah, progress SBMPTN gw.. Alhamdulillah materi biologi sama kimia udah gw hatamin dengan bantuan Zenius dan abang Hank lewat CrashCourse. :’D Target gw di Desember, matematika sama fisika udah kelar juga nantinya. Jadi semoga pas Januari dan ke depannya udah bisa fokus ngedalemin medan perangnya langsung.. Walau harusnya metode belajar yang efektif itu materi latihan materi latihan, gw gabisa kaya gitu huhu… :((

Udah deh ya posting-an pertama sampe di sini aja, saya mau kabur mencari makanan huehuehue~ Doakan post selanjutnya ga lama-lama banget jaraknya ( >_>)