Baper

Ceritanya malem ini gw lagi baper.

Gw galau mengingat kehidupan sehari-hari di beberapa hari ini. Ngerasa cuma sampah. Cuma bisa bikin kesel orang. Cuma pengganggu. Kerjaannya dari waktu ke waktu sama aja. Menambah ekspektasi orang lain untuk kemudian dijatuhkan ke dasarnya kembali. Ngga bisa pegang kata-kata sendiri. Munafik bisa dibilang.

Temen-temen deket gw lagi pada ngambek sama gw. Gw ga bisa ngapa-ngapain. Mau minta maaf aja ga berani. Malah seolah berusaha untuk lari dari kenyataan. Apalah..

Gimana caranya supaya gw berani. Berani untuk melihat pandangan orang-orang yang dahulu ramah tapi sekarang terlihat menyeramkan. Berani mengucapkan maaf langsung di depan mereka. Berani untuk mulai jujur ke depannya tanpa memendam hal yang seharusnya bisa diungkapkan. Berani untuk….menyudahi pertengkaran di penghujung masa sekolah kami ini…..

Gamau berantem terus-terusan sampe lulus…… Tapi kalo gw lari terus ya gimana kondisinya mau berubah..

Kepikiran ini mulu.. Tapi kalo cuma dipikirin doang gimana mau selesai..

Hueee…

Advertisements

Senin yang Tidak Aku Pahami

Ceritanya hari ini gw udah selimutan seharian penuh. Mau gerak-gerak karna ngga betah diem, tapi gabisa. Lemes euy.. Hari ini gw hanya terbaring gegara flu yang menghinggap.

Lalu kenapa gw mau cerita soal kemarin? Kemarin itu kece parah. Di sekolah gaada KBM, cuma ada tryout. Nah awal hari senin itu diawali dengan hujan deras. Gw berangkat dari rumah dengan penuh was was, takut kenapa-kenapa di jalan.

Hari minggu sebelumnya itu gw ikut tryout SBMPTN dari FMIPA UI di Hall A Senayan. Cuaca pas gw berangkat terlihat tidak mendukung. Dan beneran, ujan mulai turun pas gw sampe di Palmerah. Gw sampe di Palmerah sekitaran jam 6 pagi, duduk sendirian di sana sambil sok sok belajar. Kemudian, datanglah kumpulan anak-anak ngebawa papan jalan. Gw perkirakan mereka juga ikut tryout itu, dan bener. Alhasil, gw bilang ke mereka buat ikutan jalan bareng karena gw ngga tau jalan.

Mulai jalan dari stasiun itu sekitaran jam 7 lewat. Pas itu ujan udah deres. Pasukan yang gw ikutin itu, mulai jalan. Jalan nerobos ujan deres itu tanpa make payung atau apa. Gw pun ikutan kaya gitu, karna gw juga ga bawa perlindungan anti-hujan(?). Begitu sampe di lokasi, kita semua basah kuyup. Rambut gw udah basah yang persis abis mandi, bisa diperes(?).

Pertamanya gw masih sehat sehat wae. Sekitaran jam 11 waktu TO-nya mulai, gw mulai bersin-bersin. Gw kira cuma sekedar alergi gw yang kumat gajelas. Tapi itu bersin ditambah pileknya ga reda-reda walau 1 jam waktu pengerjaan TO sudah berlalu. Ngerjain soalnya udah bener-bener gabisa fokus.

Hujan ga reda-reda. Pas istirahat pasca TO-pun masih ujan. Berhubung laper, lagi-lagi nerobos ujan buat antri makanan. Basah lagi basah lagi… Untung begitu pulang, daerah Senayan sana lagi ga hujan.

Tapi hari minggu itu belum selesai. Seturunnya dari kereta, ujan mulai turun deres lagi di stasiun Sudimara. Berhubung jas ujan lagi ga di motor, gw nunggu itu ujan reda. Lama sih… Kemudian pas ujan tinggal gerimis, gw beranjak pulang kembali.

Sampe di rumah udah lemes banget. Pas sampe itu jam udah nunjukin sekitaran jam 6 kurang. Langsung makan kemudian bersih-bersih dan tidur.

Senin paginya, dengan energi yang udah mulai sedikit kembali walaupun kondisi hidung dan kepala masih tidak mendukung, gw siap-siap ke sekolah. Pagi itu lagi-lagi ujan deres. Gw tetep ke sekolah nerobos ujan, tapi kali ini make jas ujan. /yay/ /?/

Selesai TO jam 11an, dan gw ga langsung pulang karna di sekolah ada hipnoterapi gitu. Katanya sih dalam rangka menghadapi UN. Itu acara mulai jam 1 dan selesai jam 4. Sepanjang hipnoterapi itu sebenernya gw mulai rada gakuat gitu. Sempet disuruh ama Fifi, yang pas itu duduk di sebelah gw, buat tidur aja. Tapi gw gaenak ama speakernya, soalnya sepanjang dia ngomong kontak matanya ke deretan depan mulu, yang di mana itulah posisi gw waktu itu. Kan kasian kalo liat ada yang pules duluan padahal ga diapa-apain pfft.

Sampailah di jam 4, dan gw seneng akhirnya bisa pulang. Pas itu ujan belum bener-bener reda. Masih gerimis gitu. Dianter dari sekolah sampe Batusari ama Vio, terus lanjut M11 dengan keadaan jalan lancar, gw bersyukur bisa sampe stasiun lebih cepet dari biasanya.

Tapi…..begitu sampe stasiun…….stasiun Palmerah yang lumayan luas itu dipenuhi tumpukan manusia. Bener-bener penuh banget, itu tumpukan orang di stasiun terbanyak yang gw liat selama naik kereta 2.5 taun ini. Emang jam pulang kerja juga sih. Gw mau tanya security di sana buat nanya ada gangguan apa dan dari jam berapa, tapi gw ga nemu di daerah tempat gw nunggu. Di gatenya sih ada, tapi lautan manusia itu udah susah diterobos lagi buat balik ke gate…..

5 menit heran ngeliat stasiun kaya gitu, akhirnya ada pengumuman. Pengumuman kalo perjalanan ke Serpong ada di peron 2. Biasanya, tujuan Serpong itu ada di peron 1. Alhasil, orang-orang di peron 1 langsung cepet-cepet nyebrang ke peron 2. Gw juga ada ditumpukan orang-orang itu. Dan bisa dibilang, gw jalan bukan dengan kaki sendiri, tapi kebawa arus orang-orang jalan itu, HAHA.

Kereta dateng 10 menit kemudian. Pada awalnya diumumin kalo itu kereta dari Palmerah langsung ke Serpong, tanpa ke Tanah Abang dulu. Tapi ga lama setelah itu diumumin, langsung diralat. Kereta tetep ke Tanah Abang. Gile lah, itu kereta udah penuh banget. Ditambah orang dari Tanah Abang mau jadi apa..

Kereta ga langsung jalan pas kondisi di dalem udah penuh banget. Di Palmerah, kereta stay di sana sekitar 15 menitan baru jalan ke Tanah Abang. Dan di Tanah Abang……..berkali-kali kami di-PHP sama pengumuman “persiapan untuk diberangkatkan”.

45 menit. 45 menit di dalem gw susah nafas, berdiri miring-miring gaje karna kedorong-dorong terus. Di dalem orang-orang udah pada protes, takut kereta gabisa diberangkatin kalo nunda perjalanan lebih lama. Soalnya pas itu, ujan udah mulai deres lagi waktu kereta sampe di Tanah Abang, dan sebelumnya kita lewat sungai deket stasiun yang udah tinggi airnya. Di dalem juga banyak banget sautan bayi-bayi pada nangis. 35 menitan keluarga berbayi itu pada nunggu, lalu akhirnya keluar juga karna orang-orang bilang ke mereka, itu anak-anak kasian kalo dipaksa gitu terus.

Kereta beneran berangkat pas pengumuman keempat “persiapan untuk diberangkatkan” dibacain. Orang-orang di dalem yang udah pada banjir keringet mulai rada tenang begitu pintu mulai ditutup, setelah sebelumnya ga berhenti teriak minta dinotice masinis(?).

Kereta yang udah penuh banget itu masih diterobos masuk sama penumpang yang nunggu di Palmerah dan Kebayoran. Dari luar ga sedikit dari mereka yang bilang, “ITU DI DALEM PASTI MASIH KOSONG, JANGAN DIDORONG-DORONG DONG KITA MAU MASUK”. Hanya bisa tersenyum pas denger itu..

Gw sampe di stasiun Sudimara jam 18.23. Ujan deres, bodoamat gw terobos lagi karna udah pengen cepet-cepet pulang. Daerah Bintaro situ ga banjir sih, tapi banyak genangan air yang ngga sedikit karna banyak jalan yang rusak gitu. Perjalanan dari stasiun ke rumah yang lamanya 20-25 menit kalo kecepatan rata-rata 60kmph itu berhenti di waktu gw baru jalan 15 menit. Motornya mati.. Bukan karna abis bensinnya, karna itu bensin masih penuh..

Motor gw mati di tempat yang daerahnya sepi. Boro-boro bengkel, lampu jalan aja gaada dan gaada rumah-rumah di tempat itu. Nyoba nenangin diri, terus nyalain motor pake injekan itu *gatau namanya*, akhirnya bisa. Jalan sebentar…..baru lewat 200 meter, motornya mati lagi. Udah gabisa dinyalain kaya sebelumnya dan gw mulai nahan nangis….pas itu gw yang udah lemes gara-gara flu itu, makin lemes karna panik.

Gw ngambil hape, buat ngabarin mama tapi hape error entah mengapa… Makin panik, akhirnya gw nangis kejer…..karna ujan deres dan gaada orang jadi gw bodo amat nangis gitu, HAHA. Btw itu hape bukan mati karna kena air..

Restart hape rada lama, akhirnya hape mulai nyala. Nelpon mama sambil nangis, diomelin…….gw nyoba kalem, mungkin karena baru pulang kerja jadi ngomel-ngomel gitu. Tapi gw masih gatau harus apa dan gw masih panik. Akhirnya gw nelpon Vio, cerita sambil nangis yang udah ga ditahan-tahan lagi. Pertama kalinya nangis kaya gitu depan orang….

Mulai tenang, tapi masih gatau harus apa. Sempet dibilang buat cek sesuatu tapi gw gangerti dan gw gabisa liat bagian-bagian motor karna gelep. Akhirnya gw memutuskan ngedorong motor aja sampe rumah.

Awalnya biasa aja bawa motornya, masih lumayan kuat. Ga lama kemudian, betis kanan yang ada luka kena knalpot dari hari sabtu itu kegesek motor. Itu luka belom kebuka dan karna kegesek itu, lukanya kebuka. Gw berhenti dorong motor, terus duduk di motornya, meringis kesakitan. SUMPAH SAKIT BANGET ITU LUKA, MANA ABIS ITU KENA AIR UJAN PULA HUWEEE;; Diem di situ ngga lama, sambil nangis nahan sakit dan jalan pincang gaje, gw lanjut ngedorong motor lagi. Menyedihkan……

Gw ga terus-terusan jalan. Di 10 menit gw dorong motor itu, gw 3-4 kali berhenti. Berhenti buat ngumpulin energi, karna lemes banget. Berkali-kali juga gw nyaris jatoh ngedorong motornya, tapi untungnya ngga jatoh.

Terus ada bapak-bapak dateng. Nanyain motor gw kenapa, gw jelasin kondisinya. Terus beliau mulai ngecek-ngecek gitu, lalu pas udah cek-cek, dia nanyain ada kunci busi ngga. GW GATAU KUNCI BUSI ITU KAYA APA HAHAHA;; Bapak-bapak itu ngecekin bagasi motor terus dia bilang ngga ada. Gaenak sama bapak-bapaknya yang udah nyalain motor berkali-kali tapi gabisa juga, akhirnya gw bilang biar gw dorong aja.. Beliau bilang “ati-ati ya neng, semoga ga kenapa-napa”, dan itu sudah sangat membantu gw buat tenang kembali.

Baru jalan ga sampe 20 langkah, ada lagi yang mau coba ngebantu. Kali ini pasangan mba-mba sama mas-mas. Dan gw kembali menjelaskan keadaan motor waktu mereka nanya, ditambah dengan ngasih tau kalo tadi udah ada yang bantu dan tetep gabisa. Mereka sempet ngomong berdua sebentar, terus mas-masnya nawarin, dia aja yang ngebawa motornya. Gw berkali-kali nolak, karna jarak ke rumah gw itu masih jauh banget. Si mba-mba juga terus ngebujuk. Akhirnya gw bilang, “aku gaenak mbak, ganggu jalan pulang kalian..” yang kemudian dibales, “ngga apa-apa kok bener deh, dia lebih gatega liat kamu dorong motor ujan-ujanan gini, abis itu kamu cewe lagi, takutnya kenapa-kenapa”. Ga bisa ngebales lagi, akhirnya gw mau ngasih motornya ke mas-mas itu dan si mba-mba ngebonceng gw menuju ke rumah pake motor mereka. Mereka udah kaya bantuan yang dikirim Allah buat gw pas itu.. :”)

Di jalan, gw sama mba-mba ngobrol banyak. Ditanya kenapa baru pulang, terus ngomongin sekolah gw, lalu ngomongin perjalanan gw tadi sampe ke cerita si mba-mba kalo si mas-mas itu mau ulangtaun sebentar lagi. Sampe di gerbang cluster, gw bilang si mba-mba buat nunggu di sana aja. Gw bilang juga kalo nanti ke dalemnya biar gw yang lanjut aja. Dia sempet nanya ke dalemnya sejauh apa. Gw boong, bilang kalo jaraknya cuma 2 belokan….padahal masih sekitar 600 meter lagi, dan ada tanjakan tinggi sepanjang 100 meter . :”) Gw boong soalnya gw udah gaenak sama mas-masnya yang udah ngedorong motor sejauh 2 km itu….

Si mas-mas sampe, gw bilang makasih ke mereka lalu mereka lanjut pulang. Gw lanjut ngedorong motor lagi. Di tengah jalan, nafas gw udah mulai berat. Pas sampe tanjakan yang gw bilang itu, gw berkali-kali berhenti dulu karna gakuat dorong. Sampe di ujung tanjakan, nafas semakin berat. Dan begitu sampe di depan rumah, gw udah gakuat dorong motornya masuk karna garasi rumah rada nanjak gitu. Gw naro motor di depan rumah, bilang ke mama kalo motornya belum dimasukin dan langsung ke kamar.

Sesampenya di kamar gw udah tepar banget…diem rada lama dulu sebelum akhirnya manasin air buat mandi, lalu mandi dan akhirnya makan. Main hape sebentar, kemudian tidur. Pas tengah malem sempet kebangun gara-gara kaki kram. Paginya masih ujan deres dan akhirnya ngga ke sekolah~ ヽ(*´▽`)人(´▽`*)ノ

Dari segala cobaan yang datang kemarin, gw berharap ada hikmah di baliknya. Dan entah kenapa gw jadi pengen nyoba jalan-jalan malem nyari orang yang motornya mogok terus ngebantuin. :’> *keinginan macam apa ini*

Sudah dulu, saya mau menghilang kembali ke selimut~ /guling-guling/ Daah♪ (。・∀・)ノ

Secercah Harapan

Sebelumnya gw udah mengukuhkan hati buat masuk ke SITH-R. Awalnya galau dulu, sesungguhnya hati ini lebih ingin memilih Teknik Biomedik. Abis googling, cuma nemu 2 PTN yang buka. Di… Unair dan ITB. Unair di Surabaya, jauh dan gw ragu emak mau lepas gw di sana sendirian. Tapi di ITB…..teknik biomedik adanya di STEI. Gila lah masuk STEI, akhirnya dengan berat hati membuang pilihan teknik biomedik itu.

Tapi tadi gw nemu kabar membahagiakan setelah ngebuka Facebook. Ada yang post di grup SBMPTN soal peminatan ITB 2015. JURUSANNYA BERUBAH EUUY. Ini list yang baru buat 2015.

  1. Astronomi (FMIPA)
  2. Rekayasa Pertanian (SITH – Program Rekayasa)
  3. Rekayasa Kehutanan (SITH – Program Rekayasa)
  4. Teknologi Pasca Panen (SITH – Program Rekayasa)
  5. Meteorologi (FITB)
  6. Oseanografi (FITB)
  7. Teknik Telekomunikasi (STEI)
  8. Teknik Biomedika (STEI)
  9. Kewirausahaan (SBM)

Liat…. Teknik Biomedik masuk ke list peminatan. Pas tau gw langsung senyum-senyum sendiri di kereta. Ya gimana ngga, sebelumnya ini jurusan gaada di peminatan. Ini list yang lamanya.

  1. Astronomi (FMIPA)
  2. Rekayasa Pertanian (SITH – Program Rekayasa)
  3. Rekayasa Kehutanan (SITH – Program Rekayasa)
  4. Meteorologi (FITB)
  5. Oseanografi (FITB)
  6. Teknik dan Pengelolaan Sumber Daya Air (FTSL)
  7. Rekayasa Infrastruktur Lingkungan (FTSL)
  8. Kewirausahaan (SBM)

Kaget juga begitu tau. Pas ada alumni ITB dari sekolah yang presentasi, mereka bilangnya jurusan peminatan bakal sama kaya tahun sebelumnya. Dan gw ga sampe berharap kalo teknik biomedik bakal dibuka peminatannya, mengingat STEI sudah terlalu tebal pintu masuknya. Tapi kenyataan berkata lain. :”)

Yah, walau ada peminatan, tetep susah sih jebol di sana. Peminatan cuma ada di SNMPTN sedangkan nilai rapor gw sangatlah minim. Di bawah rata-rata sekolah bisa dibilang. Tapi, semoga aja bisa tembus peminatan ini. Buat berjuang demi jurusan langka ini di SBMPTN bakalan susah banget. Lemes duluan liat passing gradenya STEI..

Mohon doa dan restunya ya semua.. (´・ ω ・`)

J-Com Part II: Awal Mula Lahirnya Kami

Sebenernya rada sedih sih kalo nulis ini. Jadi inget kalo umurnya kelas 12 sebentar lagi selesai. Inget juga kita bakal misah menuju jalan masing-masing dan mungkin akan sibuk untuk bertemu kembali. Yasudahlah ya.. *meratapi jendela* *HALAH SOK BAPER SITU JE*

Kalo ditelusuri ke belakang, hidup gw selain belajar di SMA ini–hampir semuanya diisi sama J-Com. Pulang sekolah kumpul sama J-Com, di rumah chat sama J-Com, ada acara sekolah ngegabut bareng J-Com, jalan-jalan juga sama J-Com. Dan gw banyak belajar soal kehidupan yang sesungguhnya (?) dari anak-anak J-Com.

Lahirnya J-Com dilatar-belakangi pertemuan gw sama beberapa anak otaku di kelas mandarinnya A2 pas semester 2. Gw kaget begitu tau kalo ternyata 78 kelas 10 waktu itu banyak juga yang demen jejepangan. Kemudian gw iseng minta pendapatnya Fui a.k.a Fifi temen MOS sekaligus temen sekelas waktu itu, nanyain: “Fi, kalo gw buat ekskul kaya Japan Club di sekolah lain bisa ga ya..”. Gw lupa kenapa gw bisa seberani itu buat ngebentuk klub sendiri. Karena pas itu gw tau kalo bikin suatu ekskul itu susah banget. Butuh waktu rada lama buat ngeberaniin diri bikin J-Com..

Alasan kenapa gw bikin namanya J-Com juga aneh sih sebenernya. Gw mikirnya, di sekolah lain kan namanya pada Nihon Kurabu atau J-Club atau apalah. Nah gw mau bikin yang namanya lain sendiri. Abis mikir-mikir gajelas, terlintaslah nama Japan Community dan digunakanlah nama itu sampai sekarang. :p

Sebelum gw ngumpulin massa buat bikin J-Com ini, pertamanya gw minta pendapat dari 2 orang selain Fifi yaitu si Oji sama Andre a.k.a Kuda. Kita berempat sama-sama di kelas mandarin waktu itu. Pas gw tanyain, mereka setuju mau buat kelompok gituan(?), lalu gw mulai mencari anggota yang lain. Kronologi detilnya gw udah rada lupa, yang jelas dulu itu gw dateng ke semua kelas 10 waktu itu, nanyain di depan kelas-kelasnya: “Permisi, di sini ada yang suka jejepangan nggaa? Gw mau bikin ekskul baru nih~”. PEDE AMAT YA HAHAHA. Ga pede sih, gw jantungan tiap ngomong itu, apalagi di kelas yang gw gakenal siapa-siapanya. Rata-rata sih yang nyaut kalo ga anak-anak kelas mandarin, ya paling beberapa temen MOS. Tapi banyak juga yang ternyata ga gw sangka demen jejepangan juga.

Udah lupa gimana ngomongin soal ketemu dan sebagainya, yang jelas ngumpul pertama-tamanya di kantin. Pas itu yang dateng cuma beberapa. Di situlah gw mulai kenal sama Puru a.k.a Priska. Gw selalu duduk di belakang dia pas mandarin, dan gw masih memandang Puru sebagai anak eksis yang kalem gimana gitu sampai akhirnya gw tercengang begitu yang lain bilang si Puru itu masternya Nihongo. Pas pertemuan di kantin ini juga hal awkward terjadi. Gw ngenalin Vio ke Hime a.k.a Rengginang a.k.a Rizka dengan entengnya bilang: “Eh dia main osu juga loh~”. Padahal mereka sudah “mengenal” satu sama lain lebih dari sekedar “kenal”. BODOH YA HAHAHAHA :”3rz

Dari kantin kami pindah ke 404, ruangan pertama yang kami hantui. Di sini kita sok sok nyusun proker, bikin jadwal pertemuan, logo sama susunan kepengurusan. Daripada ngomongin gituan, lebih banyak gambar-gambaran sih pfft.

Pertemuan perdananya euy
Pertemuan perdananya euy

Pasca pertemuan itu kita mulai bikin grup Whatsapp dan dari sanalah berbagai kegiatan gaje J-Com dimulai. Ya ngumpul pas istirahat ngomongin proposal lah, edit-edit proposalnya saut-sautan di grup lah, terus gw nanya-nanyain guru ngebujuk buat jadi pembina J-Com dan rutinitas aneh lainnya. Di grup WA dibanding omongan serius, lebih banyak omongan nyeleneh sih. Dulu sempet bikin aturan bareng, gaboleh ngomong aneh-aneh di bawah jam 11, tapi ujung-ujungnya itu grup malah jadi grup ambigu massal. =)) Dan kultur random parah serta ambigu itu masih awet terbawa sampe ke grup J-Com yang baru di LINE sekarang.

Usaha peresmian J-Com sebagai ekskul dulu sebenernya udah sempet nyenggol ke telinga Wakepsek (yang waktu itu baru aja di ganti, yaitu Pak Agus) dan ke pihak OSIS. Kenapa terhenti? Usaha peresmiannya tau-tau berhenti gara-gara gw yang terdemotivasi ditambah anak-anak yang lain bilang lebih nyaman kalo kita berbentuk cuma sekedar komunitas. Pas masih jaman-jaman pengajuan itu, kita udah ngurusin sedikit 4-koma & perencanaan penulisan blog. Udah mantep banget itu perencanaannya tapi ujung-ujungnya ngga jalan.. ( ̄▽ ̄)

Ya gitu deh, J-Com sudah mengalami banyak jatuh dan bangun(?). Udah banyak sih yang tau kalo ada yang namanya J-Com di sekolah. Kita udah ikutan beberapa acara sekolah yang lumayan ngebantu kita buat lebih dikenal sama yang lain. Tapi ya tetep aja kita masih terlihat sebagai sekedar kelompok gaje–sebelum angkatan kelas 10 yang sekarang dateng (angkatan 2017). Mereka yang naikin image J-Com di mata sekolah. Kalo gaada mereka, J-Com pasti udah sangat memudar sekarang–mengingat kelas 12nya mulai sibuk dan udah gamungkin ngurusin beginian lagi… *menatap langit* #HALAH

Wes lah segini aja, mari ngomongin J-Com lagi di part selanjutnya. ヽ(゚∀゚)ノ

Monbukagakusho 2015

Lama tak bersua.. *tenggelam dalam suasana mager selama sebulan ini* Kemarin pas lagi gabut iseng buka-buka blog J-Com terus inget blog sendiri yang hampir terlupakan.. Dan teringat dulu mau post soal Monbu tapi lupa mulu.. :p Di sini gw cuma bakal nulis tentang info kasar yang dikasih sama web Kedubes Jepang + beberapa blog, karena gw sendiripun belum mencoba. =))

Mari masuk ke topik~ Jadi, Monbu a.k.a Monbusho a.k.a Monkasho a.k.a MEXT (The Ministry of Education, Culture, Sports, Science, and Technology) ini adalah kementerian Jepang yang setiap tahun ngasih beasiswa studi perguruan tinggi di sana. Beasiswanya dikasih buat lulusan SMA, S1, S2 ditambah mahasiswa S1 program studi Jepang & kalangan guru. Gw ga begitu paham soal seleksi buat yang selain lulusan SMA, jadi gw cuma jelasin tingkatan yang ini ya huehe.

Buat lulusan SMA, program yang bisa diambil itu ada Professional Training College (D2), College of Technology (D3) sama Undergraduate (S1); dengan tawaran berbagai jurusan. Ohya, beasiswa ini ga cuma buat fresh graduate aja; lulusan tahun-tahun sebelumnya juga bisa ikut. Seleksinya dibagi di 3 tahap; seleksi dokumen, seleksi lewat tes dan kemudian wawancara. Buat liat prosedur pendaftaran dan list jurusannya bisa cek di sini.

Bantuan yang dikasih sama Monbu ini banyak loh.. Biaya pendidikan 100% dibiayain, terus dikasih tiket penerbangan Jakarta-Jepang dan uang saku ¥117.000/bulan (ini buat yang tahun 2014, selanjutnya bisa berubah). Uang saku segitu udah cukup kok buat kebutuhan sehari-hari kalo dari cerita pengalaman kakak-kakak yang udah dapet beasiswanya, ditambah kita di sana masih bisa kerja sampingan dikit-dikit.

Setelah keterima, kita bakal dapet course bahasa+budaya Jepang selama setahun. Di situ kita masih belum tau di mana kita bakal kuliah. Nantinya bakal ikut ujian semacam SBMPTN di Indo, yang kalo di Jepang sama namanya EJU (Examination for Japanese University).

Yah, nampaknya cuma itu yang bisa gw tulis sekarang.. Sebetulnya ngga begitu membantu karna dikit banget infonya, tapi setidaknya gw harap bisa memberi sedikit gambaran mengenai salah satu pengabul harapan besar para pelajar yang pingin ke Jepang ini. *ngacir*