Ketidakpahaman Akan Sudut Pandang Sang Guru

Tarawih ketiga di ramadhan kali ini gw agak dikagetkan dengan kehadiran salah satu guru yang ngajar di SD gw dulu sebagai imam & penceramah tadi. Tapi, kendati menyambut tausiah dari beliau dengan semangat, gw malah jadi kaya kebingungan gimana gitu.

Beliau mengawali topiknya dengan membicarakan masalah keikhlasan ibadah ketika puasa. Kira-kira di 5 menit pertama, apa yang dibicarakan masih seperti ceramah pada umumnya. Tapi di suatu poin, beliau tiba-tiba merubah topik menjadi permasalahan yang lagi hangat di media sosial sekarang yaitu masalah ucapan Menteri Agama soal hormat-menghormati antara yang berpuasa dan yang tidak berpuasa serta masalah ucapan wapres yang terkait dengan pelantunan lafadz Quran dengan nada-nada daerah.

Bukan masalah topik yang diangkat beliau yang gw permasalahkan, namun cara beliau ngebawa topik-topik tersebut. Beliau membawakan topik tadi dengan nada mencela. Bukan merupakan sikap yang selayaknya dimiliki oleh ahli agama seperti beliau. Ditambah, dari keseluruhan yang disampaikan oleh beliau, lebih bisa dikatakan kalau beliau seolah menjadikan waktu tausiah tadi hanya sebagai ajang mengemukakan pendapat pribadi sebebas-bebasnya bukan untuk membagikan ilmu agama kepada yang mendengarkan.

30 menit lebih berlalu hanya diisi dengan pendapat subjektif beliau yang diselingi sedikit lelucon sehingga tidak terdengar terlalu kaku. Yaa, memang ada sedikit ilmu yang bisa didapat dari tausiah beliau tadi, tapi tetep aja pikiran soal penyampaian beliau bikin gw lebih terngiang dibanding pesan awal beliau di awal masalah keikhlasan tadi. Apalagi di akhir ceramah beliau dengan bangga berkata soal kesuksesannya memimpin penolakan mentah-mentah pembangunan gereja di kawasan rumah beliau. Gw lumayan sering ngelewatin daerah tempat tinggalnya, di sana ada spanduk yang menyatakan penolakan tersebut dengan kata-kata yang gaenak diliat dari sudut pandang agama lain, seolah menggambarkan islam yang arogan. Bukannya islam itu agama yang toleran? Bukannya islam tidak mengajarkan untuk menyinggung sesama manusia yang lain?

Agak kecewa dengan sikap guru gw tersebut sekarang. Entah karena dulu gw belum memandang dari sisi kaya gini atau emang beliau yang berubah..

-tertanda, siswamu yang kini masih mencari kebenaran-

Advertisements

9 Juni 2015, Medan Perang yang Dinantikan

Kemarin usai sudah penantian selama 1 tahun kurang. SBMPTN 2015 telah berlalu. Yah… Berlalu…..namun entah berakhir sesuai harapan atau tidak…..

Malem sebelum perang, gw masih baca-baca materi di buku catetan dan berusaha ngga melewatkan 1 catetan pun karna takut ada 1 materi mudah yang konyol kalau dilupakan. Dari siangnya gw udah berencana buat tidur jam 9, tapi gagal. Jam 9 gw masih baca catetan dengan panik, sambil berkoar-koar nanya beberapa hal yang gw belum tau pasti di grup Jcom.

Pas jam udah nunjukin 22.30, barulah gw coba tutup buku catetan dan mencoba tidur.

TAPI GABISA…..

Tegangnya itu bener-bener berasa. Pas berusaha merem, selalu kebayang-bayang pikiran “besok soalnya gimana ya.. kalo dapet yang aneh-aneh gimana.. kalo salah konyol gimana…”. Gw guling-guling gajelas di kasur, teriak-teriak di bantal, meluk-meluk gaje adek cewe yang sekasur sama gw, tapi ya tetep aja ga ilang itu panik. Gw cek hape bentar, terus gw coba wudhu, abis itu pindah kamar ke kamar adek gw yang cowo. GULING-GULING GAJE SAMBIL TERIAK “AAAAA BESOK GIMANAAA”, poko’e galau abiz……

Pada akhirnya tertidur setelah kurang lebih 45 menit ngegaje berusaha tidur. Mimpiin hantu, yang mungkin dikarenakan gw ketakutan pas mau tidur, kemudian kebangun jam setengah 2.

BANGUN-BANGUN GABISA TIDUR LAGI………

Dari jam setengah dua-an itu gw udah coba tidur, diem di kasur satu jam-an. Tetep aja gabisa istirahat dengan tenang……. Jam 3 gw mandi, kemudian ngegaje di dapur sambil baca catetan lagi. Mama gw berkali-kali bilang jangan panik, cuma gimana…paniknya yang muncul sendiri.. 😦

Abis azan kemudian shalat subuh, gw langsung berangkat. Di mobil, akhirnya gw bisa tidur lagi. Jam 5.35 gw udah sampe di lokasi, di SMAN 22 Jakarta. Dan entah kenapa mobil gw parkir tepat di depan ruang ujian gw… :”)

Nunggu di mobil sampe jam 6.50, kemudian gw turun dan ke depan pintu ruangan. Bel bunyi jam 7.00 dan pas itu pengawasnya baru aja masang nomer peserta di meja. Gw nunggu aba-aba dipersilahkan masuk dari pengawas dan ketika mereka nyuruh masuk, gw yang masuk pertama. Buru-buru gw nanya ke pengawas, “tempat pensil boleh dibawa, bu?” “SKHUNnya perlu dibawa juga bu?” “kartu peserta ujiannya?” “kalo jam tangan boleh dipake?”. Pas gw nanyain masalah jam tangan, salah satu pengawas ngebolehin, tapi ketika gw udah beranjak duduk di kursi gw pengawas yang lain bilang jam tangan gaboleh dipake. Gw langsung liat sekeliling ruangan, alhamdulillah ada jam dinding di ruangan itu, tepat di atas posisi gw yang bangkunya di paling belakang. Buru-buru gw ke depan, izin ke pengawas buat naro jam dinding itu di depan kelas dan dibolehin.

Lembar jawaban dikasih abis itu jam 7.30 soal Saintek dibagiin. Gw bolak-balik sekilas soalnya dan agak syok karna ga menemukan list konstanta di sana…. :”))))) Tapi di soal kemarin setelah gw kerjain, emang gaada konstanta yang diperlukan sih..

Dari soal 4 mata pelajaran itu yang pertama gw kerjain Biologi. Cuma…. Tetep aja ngisinya kebingungan, dari keseluruhan bisa dibilang kemarin itu kacau.. Sepulang SBMPTN itu gw yang kebetulan dapet kode soal yang sama kaya Oji, ngebahas bareng soalnya ama dia di jalan menuju Kedubes Jepang (buat ngasih dokumen Monbu) dan menemukan banyak kesalahan yang bikin kzl sendiri…. :”>

Yah, walaupun banyak kegundahan yang bikin gw pesimis lolos, separuh sisi diri gw tetep berusaha yakin. Sekitar 1 bulan lagi, tanggal 9 Juli 2015 hasilnya keluar. Semoga aja berkah ramadhan bisa tercurahkan ke hasil SBMPTN kita semua nanti, amiin..

Ugh.. :
Ugh.. :”)

Stasiun Palmerah

HALO~ Aku kembali 👻

Hari ini hari terakhir bimbel dan sudah memasuki H-3 perang yang dinanti. Di hari terakhir naik kereta buat les ini, gw disambut dengan perubahan Stasiun Palmerah.

Sebelumnya, stasiun sehari-hari gw ini emang udah direnovasi dari lama. Dari luar stasiun udah keliatan ada 2 pasang eskalator yang ada di masing-masing peron, tapi baru hari ini kawasan atas stasiun dibuka merata. Biasanya yang dibuka cuma 1/3 bagian atas, yang cuma ada tangga buat nyebrang antar peron dan 2/3 bagiannya lagi disegel pake tali.

Setelah tali pembatas itu dibuka dan jalur keluar-masuk stasiun dipindah ke sana, gw tercengang. Stasiun ini menyilaukan… (?)

Jpeg
Gate Stasiun Palmerah

Di lantai atas ini bisa diliat beberapa tulisan penunjuk menuju ke toilet, mushalla, loket, lift, eskalator, ruang P3K, sampai dengan yang namanya ruang menyusui. Emang sih sekarang masih rada hampa gitu, tapi beberapa waktu ke depan gw yakin stasiun ini akan diisi dengan lebih banyak fasilitas; semisal minimarket mungkin?

Jpeg
Di eskalatornya. Bisa diliat di depannya ada pintu elevator dan penunjuk arah yang gw bilang tadi.

Ohya, dari grup FB yang ngomongin KRL juga sempet dishare foto stasiun ini beberapa waktu lalu pas malem-malem. Kecee :”) *maaf ya buat yang punya foto, saya lupa tepatnya dapet dari siapa, tapi ini terlalu keren untuk disimpan sendiri..*

Bagian atas stasiun pas malem, sebelum dipasang gate keluar-masuk
Bagian atas stasiun pas malem, sebelum dipasang gate keluar-masuk

OHYA! Satu lagi yang keren, sekarang bagian atas stasiun ini terhubung sama jembatan penyeberangan, yang menuju ke 2 sisi seberang dari stasiun. Ini bagian yang paling gw suka, karna entah mengapa gw seneng kalo lewat jembatan penyeberangan, HAHAHA 😂

Dari jembatan penyebrangan menuju stasiun~
Dari jembatan penyeberangan menuju stasiun~

Segitu aja deh cerita stasiunnya, bingung cerita apanya lagi 🙈 Omong-omong, mohon doanya ya buat SBMPTN di tanggal 9 Juni nanti, yang SBMPTN juga semangat~ Semoga kita semua bisa berperang dengan keadaan terbaik kita, amiin. (ง ˙ω˙)ว