Prostetik Bionik…? (Caution, sebenernya ini curcol)

  • Prostetik = Peralatan yang digunakan sebagai pengganti bagian tubuh yang hilang
  • Bionik = Pengalihan struktur anatomik atau fungsi fisiologi dengan komponen elektronik atau mekanik

Dari penjelasan 2 kata tersebut bisa ditangkap bahwa prostetik bionik adalah suatu perangkat yang dikembangkan dengan teknologi untuk membantu penyandang disabilitas sebagai pengganti bagian tubuhnya yang tiada.

Jadi gimana sih perkembangan dunia prostetik bionik di Indonesia? Bidang ini masih sangat jarang terdengar di pembicaraan khalayak umum. Untuk prodi prostetik di perkuliahan sebetulnya udah ada di beberapa kampus yaitu Poltekkes Surakarta dan Poltekkes Jakarta I. Dan sudah ada perusahaan lokal yang bergerak di bidang prostetik, PT Kuspito Prosthetic Orthotic.

Untuk bioniknya gimana? Sampe sekarang gw masih jarang denger penggunaan teknologi bionik di keseharian kita. Salah satu informasi terkini yang gw denger di 2015 dan cukup ramai di pemberitaan, ada seorang bagian dari TNI AL yang dapet tangan bionik pertama di Indonesia. (Ya, baru itu.. Mungkin gw yang kurang mengetahui informasi lainnya yang tidak terlalu terekspos, karena bagaimanapun juga saat ini gw masih terkategorikan sebagai orang yang awam…..)

Bionik sendiri adalah topik yang terkait dengan Teknik Biomedika. Di negara-negara maju, Teknik Biomedika udah menjadi bidang yang terpandang. Jumlah ahli di bidang tersebut ga kalah banyak sama ahli di bidang pertambangan, perminyakan dan semacamnya. Namun di sini jumlah ahli di bidang biomedika masih tergolong dalam jumlah yang minim; mungkin terkait dengan minimnya pula jumlah perguruan tinggi yang menyediakan prodi tersebut.

Yang ingin gw sampaikan di sini adalah, bukan hal yang mustahil untuk menjadikan Indonesia sebagai negara yang mengembangkan prostetik bionik. Untuk merealisasikannya tentu perlu banyak kerjasama dari ahli berbagai bidang seperti ahli desain produknya, ahli mekaniknya, ahli mediknya, ahli IT & elektronya, ahli prostetiknya, ahli bisnisnya dan ahli-ahli yang lain. Ini bagian sulitnya. Kebanyakan orang akan berpikir bahwa mengembangkan prostetik bionik bukan hal yang cocok dilakukan di Indonesia karena kemampuan perekonomian di negara ini secara rata-rata masih tergolong menengah ke bawah.

Mungkin masih butuh waktu bertahun-tahun untuk melihat dan bisa jadi bagian dari perusahaan yang bergerak di bidang prostetik bionik di Indonesia. Yaa, sampai tiba waktunya, semoga gw bakal terus mendalami bidang ini lebih lanjut dan berusaha untuk berkontribusi dalam pengembangannya, karena itulah cita-cita gw untuk sekarang… /melipir/

((Maaf jikalau ada yang menemukan artikel ini dan membacanya dengan serius namun menemukan bahwa post ini hanya curcol belaka))

Advertisements

Pengumuman SBMPTN

Akhirnya sempet juga kembali menulis setelah 3 hari berlalu pascapengumuman SBMPTN :””)

Jadi ceritanya hasil yang muncul itu adalah hasil yang tak terduga-duga, yaitu…..

1436437850341_1

Itu hasil asli kok, ga inspect element ataupun teredit :””) #heh Yuk simak ceritaku di hari bersejarah tersebut~ *mengapa bahasanya jadi begini*

Pas sebelum pengumuman, sama kaya waktu SNMPTN kemarin gw gamau langsung buka pengumumannya. Nah, untuk yang kali ini gw awalnya berencana buat ngecek setelah shalat tarawih aja. Tapi di hari itu dari paginya mama gw udah nanya-nanyain hasilnya. Dan pas jam 5 beliau nyuruh gw langsung ngebuka hasilnya, tapi gw terus beralasan buat nunda ngeceknya. Dan pas itu juga web utama emang lagi down, tapi gw tau kalo mirror ITB (http://sbmptn.itb.ac.id) bisa diakses; cuma gw ga berani buat cek hasil input data gw. Sampe ketika sekitaran jam setengah 6an mama gw mulai gregetan dan kemudian keluarlah kata-kata:

Masa kamu ga percaya sama Allah sih? Kamu udah banyak doa kan, ya pasti Allah bakal ngasih hasil yang baik. Dapet ya alhamdulillah, ga dapet ya emang belum jalannya. Mama terima apapun hasilnya kok, kamu juga harus ikhlas.

Perkataan itu bikin gw merinding seketika. Gw udah mulai nahan nangis karena ketakutan. Tapi gara-gara ucapan mama gw itulah akhirnya gw memberanikan diri buat ngecek hasilnya.

Pas nge-input ulang datanya mata gw udah mulai berkaca-kaca, dan setelah gw liat hasilnya……gw scroll ke bawah… ada tulisan diterima. Sepintas gw mikir palingan keterimanya di pilihan ketiga, Biologi UI. Gw liat ke bawah lagi, ada tulisan ITB kemudian gw mikirnya dapet di pilihan kedua, SITH-S ITB. Gw bener-bener ga kepikiran kalo bisa jebol di pilihan pertama, STEI ITB.

Ngeliat tulisan ‘SEKOLAH TEK. ELEKTRO & INFORMATIKA’ itu langsung bikin gw banjir. Gw nangis kejer kemudian langsung sujud syukur. Bener-bener mukjizat banget bisa dapet pilihan yang pertama.. :””) Abis sujud syukur, gw langsung ke bawah nyamperin mama gw sambil nangis dan kemudian dipeluk beliau yang sembari mengucap alhamdulillah berkali-kali. Lain halnya dengan adek-adek gw, yang ngetawain gw karena mewek, HAHAHAHA.

Seperti ucapan orang-orang kebanyakan, ini bukanlah akhir dari perjuangan kemarin-kemarin, melainkan awal yang baru. Gw udah mulai nyusun target belajar buat TPB nanti. Ini bukan ambis, ini menyiapkan diri. Gw harus banget bikin strategi yang bener, karena gw tau gw ga sepinter mayoritas siswa lain yang lolos di STEI. :””)

Doakan Jeje survive untuk ke depannya yaa.. :’3 Sampai jumpa di post selanjutnya ^^