Nostalgia

Malam ini disponsori oleh playlist lagu lama dan rentetan para anime masterpiece dahulu yang membawa kembali suasana masa lalu. ((ewh bahasanya, HAHA))

Keinget jelas pas jaman-jaman masih nonton anime pake DVD. Keinget jaman setelahnya, di mana nyari temen Otaku di twitter dengan penuh usaha. Keinget pas mulai punya circle temen kecil-kecilan kemudian kenal seseorang yang sangat admirable bagi gw waktu itu. Keinget waktu masih sering roleplaying gaje Ge-gundam-an sama yang lain dan semakin deket sama orang itu. Keinget juga pas pada akhirnya jadian sama orang tersebut yang gw kira gaakan pernah notice anak ini karena level gw yang jauh di bawahnya.

Kemudian, gw makin banyak kenal anime dan lagu jejepangan yang jadi asupan setiap hari. Karna itu konsumsi sehari-hari gw, ketika menerima bentuk yang sama kaya waktu sekarang, seberapa lamapun waktu yang kelewat, suasana dan perasaan yang menghidupkan masa-masa itu mau ga mau pasti balik. Dan yeaa, itu cukup bikin baper sekarang.

Ga pantes mungkin kalo mengakui itu. Gw yang di awal duluan nge-approach, di akhir malah yang duluan ngelepas. Dan ngelepasnya pun dengan cara serta alesan yang sungguh kekanak-kanakan. Gw yang dulu ngira dia yang kaya gitu, tapi setelah ngeliat kembali ke belakang, gw lah yang punya sifat itu. Mungkin apa yang gw bilang ke dia di waktu terakhir ngobrol itu bener, kalau perasaan gw cuma sekadar kagum bukan yang namanya suka in that way. Tapi udah hampir 3 taun sejak gw melepaskan diri, gw masih susah untuk ga mengingat abcdefghijkl dan ada sekian penyesalan yang tiba-tiba melintas lagi.

Hari ini mungkin bukan hari yang baik buat gw. Ketemu orang yang mirip dia, ngelewatin tempat yang terkait sama dia dan sebagainya, secara ga sadar nge-trigger gw buat menenggelamkan diri kembali ke masa lalu. Untuk berharap ada yang bisa mengalihkan gw-pun mungkin susah, karna gw udah takut untuk memulai kembali. Gw takut nantinya gaakan melangkah ke mana-mana. Gw masih berpersepsi, apapun skenarionya di gw, endingnya gaakan baik.

Untuk Jeje di masa depan yang membaca ini, semoga melalui beberapa tahun ke depannya dengan baik supaya di penghujungnya bisa ada di kondisi yang baik juga.

頑張れ.. (´・×・`)

125631
Hayo yang dulu Asuka-wannabe, berjuanglah sekuat dia (´・ω・)
Advertisements

Hari yang Miris Kembali Datang

Hari ini gw abis sosialisasi ITB di sekolah lama, SMAN 78 Jakarta.

Sebelum sosialisasi, sempet ada insiden laptop gw kebanting entah karena apa. Gw baru aja kelar briefing, kemudian nanyain anak-anak ITB yang lain buat minjem spidol. Tiba-tiba di antara kerumunan adek kelas yang nungguin sosialisasi mulai ada yang nyeletuk “yaampun itu laptop kebanting“. Curiga di tengah keramaian itu laptop yang disebut adalah punya gw, setelah ngecek, kecurigaan terbukti. Laptop gw yang beneran jadi korbannya.

Gw ga sempet ngeliat siapa aja yang ada di keramaian itu dan nanyain kok itu bisa jatoh karena udah terlanjur cengo. Gw masih berusaha tenang karena sebelumnya laptop gw sempet beberapa kali ‘terjatuh’ dan masih survive. Jadi gw berharap keajaiban itu masih terjadi kali ini.

Ternyata apa yang gw harapkan tidak terjadi kembali. Layar laptopnya ngaco. Kembali berusaha tenang, tiba-tiba ada monolog yang muncul di kepala gw:

J1: “Tenang Je, seenggaknya masih bisa nyala”

J2: “Hayoloh, hape aja belom beli laptop udah rusak duluan. LCD laptop mahal loh.”

J1: “Ya tau kok LCD mahal……tapi siapa tau nanti bisa tiba-tiba bener sendiri….ah tapi gamungkin juga sih…….OKE FOKUS KE KERJAAN”

Gw kembali fokus ke sosialisasi dan ngacir ke bagian paling depan buat bantu setting persiapan presentasi sekaligus berusaha melupakan sejenak soal laptop.

Sosialisasi selesai jam 7 malem. Gw balik dengan rute seperti biasa. Naik kereta yang lagi rame-ramenya karna jam pulang kantor. Gw yang lagi make jakang (jaket angkatan) STEI, naro dompet di kantong jaket sebelah kiri. Belakangan ini emang kalo ke mana-mana jadi suka naro di situ, karena dompet gw yang tebel walau tebelnya bener-bener cuma gara-gara kartu yang bejibun jadi kalo ada ‘pergerakan’ dari arah dompet gw bisa ngerasain.

Kemudian karena kondisi kereta yang penuh, seperti biasa para penumpang di kereta udah macem ikan pepes, termasuk gw. Langsung setelah gw naik, banyak pergerakan aneh di sekitar gw. Dari sisi kanan, ada posisi orang yang ngga enak, jadi gw rada miringin posisi ke kiri. Gw masih berpikir positif karena ga jarang itu terjadi karna emang kondisi kereta begitu, ya jadi mikirnya paling itu ga sengaja. Dan setelah itu, gw mulai ngerasain ada juga gerakan dari kiri. Gw lupa detailnya gimana, pokoknya tiba-tiba posisi penumpang waktu itu makin mepet jadi gw gabisa ngecek kecurigaan gw soal kantong kiri yang gerak-gerak.

Udah sampe di stasiun kedua, stasiun Pondok Ranji, gw baru bisa ngeraba kantong kiri gw. Rata. Dompetnya gaada. Gw terdiam sejenak pas ada orang yang bilang permisi karna mau turun, mungkin karena ekspresi dari gw yang cukup kaget, orang-orang di sekitar bisa tau kalo ada sesuatu yang terjadi.

BP1: “Kenapa dek?”

J: “Emm, kayanya dompet saya diambil orang, Mas, atau mungkin jatoh di sekitar sini” *ngecek lantai sekitar tempat gw berdiri* “Wahiya, beneran diambil” *sambil senyum miris”

BP2: “Loh beneran dek? Tadi ngeliat ngga orangnya siapa, coba keluar siapa tau ketemu yang ngambil”

J: “Ngga keliatan Pak tadi yang di sekitar gimana aja mukanya, yaudahlah mau gimana juga haha….”

BP2: “Waduh..”

BP3: “Tadi naro dompetnya di mana dek?”

J: “Di kantong jaket Mas, tadi emang ngerasain ada yang gerak sih, tapi gabisa ngeliat, baru bisa ngecek pas tadi orang pada turun tapi yang di deket saya udah terlanjur kepisah-pisah orangnya. Padahal dompet saya gaada uangnya itu, haha”

*kemudian orang sekitar saling ngobrol satu sama lain komentar soal insiden itu*

*setelah kereta jalan lagi, hening dan beberapa mata tertuju ke gw sambil saling bisik-bisik*

BP4: “Si Mbaknya ampe bengong gitu”

BP5: “Iyalah Mas, masih kaget pasti”

BP6-mas mas yang ada tepat di sebelah gw-: “Turun di mana Mbak?”

J: “Emm, di Sudimara, Mas”

BP6: “Pulang naik apa, ada yang jemput di sana?”

J: “Ngga ada, saya bawa motor kok”

BP6: “Oalah, kuncinya ada kan Mbak?”

J: “Alhamdulillah ada Mas, haha”

BP6: “Mbak dari STEI?”

J: “Iya Mas”

BP6: “STEI mana, Bandung? ITB?”

J: “Iya STEI ITB Mas, baru masuk tahun ini haha” *kemudian lumayan tercengang karna ada Mas-mas random yang tau STEI dari ITB, selama liburan gw selalu ditanyain lebih lanjut STEI itu apa atau di mana oleh orang-orang yang nanya* –note, logo ITB dari jakang lagi ketutupan sama tas yang gw taro di depan, jadi BP6 gamungkin tau dari situ–

BP6: “Oooh, haha. Saya lulusan sana juga, angkatan 2003”

J: “Oalaaah..”

*kemudian hening awkward lagi*

BP6: “Mbak, nih buat pegangan takutnya kenapa-kenapa di jalan” *nyodorin uang 100k setelah ngeraba-raba kantong celananya*

J: *gaenak* *berkali-kali nolak* “Gapapa Mas, nanti pas di gate keluar bisa bilang satpamnya kok kalo kartu keretanya ada di dompet tadi”

BP7: *gregetan* “Udah Mbak ambil aja” *sambil ketawa entah kenapa*

J: “…gaenak atuh Mas, haha”

BP6: “Udah mbak ini ambil aja”

J: *hampir menyerah* “tapi ini juga kebanyakan Mas..”

BP6: “Yaudahlah Mbak, ngga apa-apa”

J: *hening* *akhirnya nerima* *bilang makasih banyak dengan ekspresi awkward*

Entah kebetulan atau emang BP6 a.k.a Mas-mas baik hati tadi ditakdirkan buat nolong bocah miris ini, gw beneran butuh duit di jalan karena belom ngisi bensin motor dan motor mati karna keabisan bensin. Perjalanan pulangpun berlanjut dengan sekian renungan.

Saat tulisan ini diketik, Ibu gw belum pulang ke rumah dan belum nerima 2 kabar hari ini. Semoga anak ini bisa dimaklumi, huhu..

Salah Liat Jadwal

HUAAAA– AKU BETE SEKALI  (☄ฺ◣д◢)☄ฺ

Beberapa menit yang lalu gw masih ngerjain slide buat sosialisasi di sekolah lusa. Dan dari beberapa hari yang lalu setelah kegirangan begitu tau DRRR!!x2 tayang di Animax hari ini, gw udah nargetin apapun yang terjadi gw harus nonton. Kemudian jam mendekati pukul 22.00, gw ngacir keluar kamar dan nyalain TV.

Tapi…. begitu ngubah channel ke Animax, yang lagi tayang malah Ansatsu Kyoushitsu. Yha. Mulai takut salah liat jadwal tayangnya.

Lalu gw beranjak kembali ke kamar dengan kecewa, ngecek web Animax….

…DAN BENER, SALAH LIAT JADWAL

TERNYATA TAYANGNYA JAM 21.00 BUAT DI JEKARDAH

YHA.

Y H A .

dfsdhgf.png
KAN BETE, GA NGEH YANG DI DALEM KURUNGNYA. HUE

Bete bete bete.

H u f t