Bandung oh Bandung

Setelah sekian lama ((halah)) akhirnya ku muncul kembali yay 🙌

Banyak yang ingin diceritakan, udah lama mau muncul tapi ku tak sempat hiks. DAN HAMPIR AJA BULAN FEBRUARI LEWAT TANPA POST SAMA SEKALI HUAHUAHUA…..

Aku bingung memulai darimana….. :”D Setelah melihat post sebelumnya, kebanyakan gw cerita cuma semacam mengeluh gaje. Padahal hidupku tak sebegitu menyedihkannya.. //halah

Rencananya sih daku pengen post kali ini bakal jadi post yang panjang, semoga bukan cuma sekadar rencana HAHA. Yuk mulai~ #desh


AKADEMIK

Semester lalu berakhir dengan nyaris. Yaa, nyaris. Nyaris ada mata kuliah yang mengulang. Keseluruhan indeks-pun ngga menyenangkan hasilnya, tapi ngga juga di luar ekspektasi. Usaha belajar semester lalu itu emang kacau, dengan belajar di kelas yang cepet nyerahnya kemudian dipadu dengan ketidakadaan strategi belajar buat ujian, IP pun ada di rentang 2<IP<3.

Setidaknya di semester ini ada sedikit perubahan, dengan lebih tertariknya gw pada matkul-matkul sekarang.

Berkat usaha untuk mencintai kalkulus di semester kemarin, Jeje udah ga benci-benci amat sama matkul itu. Yaa, better than Fisdas 1 yang teramat menyeramkan. Kalkulus semester ini pun masih agak ‘menyenangkan’, setidaknya gw masih bisa dapet nilai di kuis yang sekarang ada tiap hari selasa. Masih miris memang, tapi semoga di UTS semester ini gw bisa lebih survive dengan belajar dari pengalaman.

Kemudian buat fisika, gw sedih gabisa ngerti fisika dengan baik. Di kelas udah nyoba merhatiin, tapi tetep aja gw ga mudeng. Fisdas 2 semester ini melibatkan banyak konsep matematika yang asing di kepala gw, walaupun sebagian besar udah dipelajari di kalkulus. Gw kangen masa-masa belajar SBMPTN pas gw masih tergila-gila ngerjain soal fisika.. :”) Sekarang setiap minggu tutorial Fisika wajib dikerjain. Dari sekian soal tutor, yang gw bisa kerjain sendirian cuma bab arus DC, sedangkan untuk materi lainnya gw masih tergantung sama yang lain. Kalau direnungkan, buat nyemplung ke jurusan terkait elektro seharusnya materi Fisdas 2 dikuasai dengan baik karena matkul jurusan yang ada nanti pasti mengandung bab-bab yang ada di Fisdas. Apalagi medan, yang kata kating-kating di jurusan cukup diwaspadai matkulnya. Jadi yaa, semoga aja bisa mencintai materi-materi tersebut tepat waktu, hikz. ((still bsuffering))

Terus, Kimia. DOSEN SEMESTER INI SUNGGUH MEMBUAT GW KANGEN SAMA BU RIA (dosen semester 1). Dosen yang sekarang, sebutlah ibu A, hobinya bikin senam jantung setiap muncul soal di pptnya. Beliau manggil murid random yang keliatan terlelap di kelas, sementara style ngajarnya yang amat sangat menimbulkan kantuk sulit untuk ditolerir. Buat materinya sih, kimia sekarang menguak banyak anomali yang tidak bisa disatukan dengan ajaran di SMA. Antara menyenangkan dan menyusahkan….. dan menjebak.

HAHA, keliatannya masih suram-suram ya ceritanya. TERUS MANA JE YANG KATANYA ASIK MATKULNYA—

Nah ini, PAR. Pengantar analisis rangkaian. Di semester lalu gw diceritain beberapa kating untuk beware kalau dapet dosen berinisial M. Ternyata kelas yang gw ikuti diajar beliau. DAN WAAAW, GW SUNGGUH BAHAGIA KETIKA TAU CARA NGAJARNYA. APALAGI DITAMBAH KAKAK TUTOR YANG SUNGGUH MENSUPPORT. Serius, PAR dan Pak M ini mirip sama Biologi dan Bu M ketika di SMA ((yang anak 78 tau lah ya siapa yang gw maksud)). Untuk materinya, kaya apa yang dibilang oleh sang dosen, materi PAR itu ga susah tapi gaboleh diremehin. Wejangan beliau pasca kuis pertama itu bener banget, terkadang matkul ini terlihat mudah tapi kesombongan atas kemampuan memahami PAR bisa jadi senjata makan tuan. Somehow, karena kemiripan PAR-Pak M dan Biologi-Bu M, gw kepengen punya nilai PAR yang bagus karena satu dan lain hal.. Semoga aja bisa, hikz.

Ohya, TPB STEI dapet 2 matkul spesifik semester ini. Selain PAR yang berkode EL1200, ada Daspro alias Dasar Pemrograman yang berkode IF1210. Banyak orang yang bilang Daspro lebih mudah dibanding PAR. Gw merasa menjadi orang aneh….. YA ANEH, KARNA GW SANGAT TERSEOK-SEOK DI MATKUL INI DAN TAK MENYETUJUI FAKTA TERSEBUT. (ノ゚ο゚)ノ Daku yang dari awal ga mengincar IF makin ingin menjauhinya.. :””

aaaa_1456592772532
Keluhan yang tersalurkan ketika responsi

Dan terakhir, PRD-TTKI. TTKI ini cukup abstrak, ditambah dengan pengajar yang randomly berganti-ganti. Setiap pertemuan, ada aja tugas menguak kebenaran dari Bahasa Indonesia yang sesungguhnya. Ribet-gaje gitu deh, tapi cukup asik. PRD juga asik. Main robot gaje a.k.a LEGO MINDSTORM EV3. Iya asik, asik kalo dimainin sendiri tanpa modul yang baru tiap minggu dan tanpa laporan beserta video yang wajib disetorkan paling lambat tiap senin malam. Sayangnya, bukan begitu kenyataannya…..

Guguk bersayap gaje buatan kelompok 7 K09 😂
Guguk bersayap gaje buatan kelompok 7 K09 😂

Ohya btw jam kuliah semester ini semuanya dimulai jam 7 kecuali hari jumat yang dimulai pukul 8.00. Dan di saat setiap rabu Daspro selalu menemui, 2 minggu sekali LFD-pun siap menyambut. Kondisi yang membuat semester 1 lebih indah dibanding semester 2. Sepertinya kalo tiap semester difficulty levelnya naik terus begini, pantes banget TPB disebut tahap paling bahagia…..

KEGIATAN NON-AKADEMIK

Di open house unit a.k.a OHU yang diselenggarain pasca-OSKM, gw mendaftarkan diri di 3 unit yang berbeda rumpun. URO yang ada di rumpun pendidikan, UKJ yang ada di rumpun kebudayaan dan ATLAS di rumpun olahraga.

Di semester 1 gw sangat rajin mengikuti kadernya UKJ dan sempet rajin juga di kader ca-ATLAS. Sampai pada akhirnya gw dilantik jadi anggota ATLAS, tapi kemudian mengundurkan diri karena saran dari ibunda ((halah)) dan ketidakmampuan gw menyisihkan waktu untuk berlatih rutin. Gw berakhir hanya menjadi anggota UKJ di semester kemarin.

Di UKJ gw mencoba untuk memaksimalkan kesempatan. Gw daftar jadi panitia logisik makrab, walaupun gw gaikut makrab dan keliatannya ga terlalu berkontribusi. Kemudian, daftar jadi staf BP divisi BRT. Sekarang juga sedang menjadi bawahan Kak Sashi buat jadi Bendahara 2 The Japan Fair-nya UKJ. Lalu, ikut daftar di 3 perform odori buat Bunka no Hi bulan April nanti.

Dari 3 odori itu, gw mundur di salah satu odori. Gw mundur dari Yosakoi Jima, dengan tetap mencoba ikut Soran Bushi dan Yosakoi Beat. Alesan mundurnya simple, gw gabisa bagi waktu. Dasar payah, hfft.

Kalau di semester 1 sekre UKJ udah kaya kosan kedua, sekarang gw malah jarang banget ke sana. Gw ke sana cuma ketika ada panggilan buat danus, nerima/ngasih duit dan latihan odori. Mungkin ketika kewajiban-kewajiban itu udah selesai, gw jadi makin jarang ke sekre nantinya……. Hmm.

Ohiya URO belum kesebut, ehe.

URO sama sekali ga ngadain kader di semester 1 kemarin. Pertemuan pertama baru ada di awal semester 2 kemarin. Dan minggu ini bakal masuk Training yang keenam. Sejauh ini, gw masih pengen ngelanjutin URO walau dengan kemampuan yang masih terbatas. Semoga aja ga minder duluan, huehue.

Sesungguhnya diri ini ingin mencicipi yang namanya persaingan. Gw pengen nyoba ikut lomba atau semacamnya. Di satu sisi gw percaya kemampuan gw masih bisa dikembangin, tapi gw juga punya sisi yang cukup rendah diri melihat potensi temen-temen lain yang sangat jauh di atas. Tinggal masalah ketahanan motivasi aja yang bakal menentukan sisi diri gw yang mana yang bakal menang, wqwq.

CERITA LAIN

Apa yang sepantasnya diceritain di bagian ini, hmm….

Gw akan nge-skip beberapa detail cerita. Secara garis besar, BELAKANGAN INI GW BERKELANA KE BANYAK TEMPAT RANDOM HAHA.

Sempet ngegaje berangkat sebelum subuh ngacir ke Bukit Moko terus jalan sekian kilo dengan niat ngeliat sunrise, namun gagal karena ada di sisi yang tidak tepat. T_T Sempet juga ke sananya senja menjelang Maghrib buat liat sunset, tapi awannya tebel karena mendung gaje dan lagi-lagi ga dapet. TETEP SIH ASIK, jalan menuju ke sananya asik banget soalnya. Hijau di mana-mana, banyak susunan taneman lucu gitu (apasih je), terus bisa liat Bandung mengecil. Kalo lewat sana pas gelep apalagi, Bandung kelap kelip terang benderang terlihat dari ketinggian sekian ratus meter, hwhw (kalau dari google sih sekitar 1300m). Di Bukit Mokonya sendiripun asik, ada hutan pinus di jalan dalemnya, terus ada camping spot gitu di Puncak Bintangnya. Pas gw ke sana waktu subuh dan kondisi langit bersih, bintang yang keliatan emang lumayan banyak. Pokoknya asik.. 😂

Satu-satunya foto yang gw ambil di Moko. DI SANA BANYAK PEMANDANGAN KECE, tapi ku terlalu terpesona dan ga kepikiran buat foto-foto :") *tepar jalannya juga sih*
Satu-satunya foto yang gw ambil di Moko. DI SANA BANYAK PEMANDANGAN KECE, tapi ku terlalu terpesona dan ga kepikiran buat foto-foto :”) *tepar jalannya juga sih*

Beberapa waktu lalu sempet juga ngacir ke Tangkuban Perahu. IYAA, gunung yang sering disebut-sebut dari jaman gw SD. PADA AKHIRNYA GW BISA MENYATAKAN KALO GW PERNAH KE GUNUNG HAHA. ((maafkan kenorakan daku)) Terus gw cukup kaget pas tau Tangkuban Perahu bukan cuma gunung ijo-ijo gaje. Di sana ada kawah dengan suatu bau, yang ternyata adalah bau belerang. Gw banyak ngeliat hal yang pertama kali gw liat di sana, termasuk ngeliat asep random dari aspal, yang muncul sehabis hujan di sana. Gw juga cukup berisik ketika berkoar-koar bilang jalan menuju ke sana yang mirip jalan mudik ke Aceh dan gerbang ke Tangkuban Perahu yang mirip Taman Safari.

IMG_20160220_115641
Tidak hijau //plak
IMG_20160220_115411
((ternyata tetap ada yang hijau))
IMG_20160220_122708
Foto pas ujan dari tempat neduh
IMG_20160220_125450
Yezz, asap jalanan //apa

Selain itu, sempet juga ke Kota Baru Parahyangan di Padalarang ngeliatin test flightnya Aksantara ITB. Di sana ada lapangan hijau luas berumput yang asik banget buat guling-guling. Di sana bahkan masih banyak kupu-kupu dan Mimosa pudica yang udah lama ga gw temukan.. :”) Aksantara nerbangin beberapa pesawatnya di sana dan gw sama kaya anak-anak kecil random di sana yang ngeliatin dengan ekspresi di wajah berkata “waah, bisa terbang…” #HAHA [disclaimer: ku bukan anggota Aksantara] ((update: di tingkat dua aku masuk Aksan, yey!))

Tadaa
Tadaa

Yang terakhir didatengin, Dago Pakar. Di sana ada banyak rumah kece dengan lantai hidden *apa*. Udaranya adem, lingkungannya tenang, viewnya waw, damai banget kalo tinggal di sana hue. Di sana juga ada lapangan rumput, walau tergolong mungil kalo dibandingin sama yang di Padalarang. Ohiya, daerah ini ga begitu jauh sama Bandung bagian kota tapi suasananya bukan ‘Bandung’ karena keasriannya.. :”)

Katanya sih batu gede gitu awalnya air terjun buatan. Kece, tapi sayang ada beberapa sampah tergenang di airnya :"
Katanya sih batu gede gitu awalnya air terjun buatan. Kece, tapi sayang ada beberapa sampah tergenang di airnya :”
_>” width=”300″ height=”169″> Hijau lagi >_>
_>” width=”169″ height=”300″> Bagas nerbangin drone >_>

Cerita yang ada tentu lebih banyak dari itu, tapi kalo ga disudahi dulu mungkin arah ceritanya akan semakin ngalor  ngidul. Jadi mari bercerita kembali di lain waktu dengan frekuensi lebih supaya sekalinya muncul ga gaje gini HAHA.

Bersiap menyambut bulan Maret. Yeaaa…

Foto tambahan~ Ini foto pas lagi pengmas MSTEI di SDN Sekeloa 1 yang nyelenggarain mentoring, science fair dan pengadaan taman bacaan. Salah satu kegiatan menyenangkan yang berkesan, banyak unexpected response dari mereka.. :”)

 

Jeje sang penjaga bebek ((ga deng, itu stand bagian listrik-listrikan hoho))
Jeje sang penjaga bebek ((ga deng, itu stand bagian listrik-listrikan hoho))
Tipeh dan Calman yang dikelilingi dedek-dedek
Tipeh dan Calman yang dikelilingi dedek-dedek
Gw sempet tersentak pas dedek-dedek yang digendong Jundi manggil gw, sedangkan gw gainget kalo gw sempet memperkenalkan diri ke dia.. :")
Gw sempet tersentak pas dedek-dedek yang digendong Jundi manggil gw, sedangkan gw gainget kalo gw sempet memperkenalkan diri ke dia.. :”)
<img class="size-medium wp-image-915" src="https://chickensetsu.files.wordpress.com/2016/02/1456619810128.jpg?w=300" alt=""Akuuu ilmuwaaan ciliiik~" < “Akuuu ilmuwaaan ciliiik~” << mereka beneran ngomong itu
Advertisements