Selfie?

HAI SEMUAA, terutama anon yang sempat mengirimkan pesan di message box. Maaf baru muncul, ku baca pesannya ga lama setelah ke-submit kok tapi ya baru bisa ngepost dan ini pun kayanya tidak panjang-panjang. 😢

Dari SD ku sudah merasa gaje dengan alergi kamera yang entah muncul dari mana. Kalo liat kamera dan disuruh berpose atau bahkan cuma senyum, keringet dingin bisa langsung muncul dan tekanan darah tiba-tiba meninggi(?). Sering banget menghindari yang namanya foto-foto, pas lagi dipaksa pun sebisa mungkin menutupi muka atau bahkan kabur. HA.

Sebenernya pas dulu itu pun udah paham urgensi memiliki foto ((apa)). Pengen punya foto sama orang-orang lain, pengen punya momen yang diabadikan dengan baik. Tapi ketakutan sama kamera itu melebihi keinginan untuk muncul pada suatu foto….

Baru kepikiran untuk berubah itu pas lulus SMP. Pas di SMA udah mulai sedikit mencoba beradaptasi dengan foto-fotoan, salah satunya mencoba untuk ‘menerima’ ketika diajak foto sama circle terdekat.

Untung kuliah udah ga sealergi dulu sama yang namanya foto-foto. Banyak tugas geje yang melibatkan selfie sama orang sekarang. :((

Sekarang juga kadang-kadang khilaf mencoba selfie sendirian, walaupun masih meringis gaje kalo fotonya diliat orang lain. Ku selipin di bawah deh ya, hehe. He. Hee….. *menghilang*

[Btw format post kali ini ga kuedit kaya biasanya ya, karna sedang mengurus kerjaan lainnya :<]

UPDATE!

Fotonya didelete aja ya karena beberapa alasan, maafkan aku 😂

Advertisements

Penjurusan

Akhirnya setelah ngaret 1 hari dari jadwal yang ditentukan, ol.akademik memunculkan hasil jurusan masing-masing insan TPB. Alhamdulillah, ku dapet jurusan yang dari kelas 12 dipengenin ((Teknik Biomedis – EB 183)). Alhamdulillah juga ada yang membuat hasil akademik sempet bikin seneng walaupun kalo di mata yang lain itu sama sekali bukan sesuatu untuk dibanggakan.

Masalah IPK gw sekarang sebenernya butuh pembenahan. Gw udah punya target minimal yang harus gw capai pas lulus. Tapi permasalahannya, gw tiba-tiba kehilangan rasa sadar akan urgensi mengejar nilai tersebut. Menyadari diri yang ga pinter-pinter amat dan kemampuan yang kurang mumpuni untuk sama-sama mengembangkan hard skill+soft skill secara bersamaan, gw mulai kepikiran buat lebih ngembangin soft skill aja. Tapi ya gamungkin juga kan.

Ibu gw bener-bener ngasih seluruh tanggung jawab perkuliahan ke gw. Di sini maksudnya, beliau sama sekali ga menuntut output apapun. Hal itu kadang juga bikin gw lengah di beberapa waktu, untung masih ada sebagian diri yang sadar.

Mau jadi apa setelah lulus kalo akademik segitu-segitu aja? Iyasih banyak yang bilang IPK gapenting atau semacamnya, tapi realitanya tetep aja kalo kerja syarat minimalnya IPK. Ku sudah kapok gabisa ikut suatu kepanitiaan karena batas IP, gamau ngerasain itu lagi wkwk.

Untuk semester depan, ku mau menghilang sepenuhnya dari salah satu unit dengan ga memegang tanggung jawab apapun karena fokus non-akademiknya mau diarahin ke unit yang satu lagi. Di sana semoga gw bisa lebih berkembang dan ga lupa juga sama akademik.

Kemudian, semoga IP semester depan dan seterusnya bisa lebih baik. Jurusan yang sekarang sepenuhnya pilihan gw. Banyak yang bilang justru TPB tempat memanen nilai dan di jurusan malah akan lebih susah memperbaiki nilai. Tapi semoga hal tersebut tidak berlaku di gw, mengingat mata kuliah TPB yang tidak semenarik mata kuliah jurusan menurutku.

Post ini mengandung banyak harapan, semangat yah diriku. HAHA. Pokoknya harus lebih serius, kurangi tidurmu wahai tukang tidur…….. ((haha))

Screenshot_2016-06-07-20-45-06_com.android.chrome