BOSEH – Bikesharing Bandung

Hai semuanyaa! Di post ini aku bakal curhat sekaligus berbagi informasi yang cukup penting nih… :)))

Kalian yang tinggal di Bandung udah pada tau Boseh belum? Kalau belum, boleh nih dicek dulu websitenya di sini.

Dua minggu lalu aku ke CFD Dago. Aku udah ada rencana mau pake sepeda yang di halte-halte sepede biru di sekitaran ITB. Aku kira bisa bebas pake terus bayarnya kaya pake vending machine kan, ternyata ngga begitu. 😂

Setelah menelurusi beberapa informasi di google, aku baru tau kalau ternyata untuk pake sepeda Boseh harus punya keanggotaannya dulu. Nah perjuangannya pun di mulai di sini….

Dari banyak sumber, katanya keanggotaan Boseh ini bisa didapetin dari booth-booth pendaftaran Boseh yang ada di beberapa tempat. Sayangnya, web-web yang nunjukin informasi itu semuanya konten-konten lama (sekitaran 2017) jadi kemungkinan besar informasinya sudah tidak relevan. Daripada susah-susah cek lokasi booth-nya satu-satu tapi malah gaada, akhirnya aku ke headquarter-nya Boseh di Jalan Pelajar Pejuang, deket Palasari.

Salahnya aku, waktu itu aku ke sana pas pulang kuliah jam 3-an. Udah jauh-jauh ke sana, eh taunya udah tutup. Tapi daripada sia-sia, aku tetep mampir ke sana dan untungnya masih ada mas-mas yang ngejagain. Dan ternyata……….di headquarter-nya itu malah udah ngga bisa buat membershipnya. 😂 Aku dikabarin masnya kalau buat kartunya bisa di Alun-Alun, asal jangan kesorean kaya waktu itu wkwk.

Hari Selasa lalu akhirnya aku ke alun-alun buat bikin kartunya. Lagi-lagi mepet waktu tutup karena ke sananya pas kuliah udah kelar. Dan bener aja, booth-nya udah mau tutup. Untung mbak yang jaga masih mau repot-repot melayani. :”)

Untuk daftar keanggotaan Boseh ini, kartu yang dipakai adalah kartu e-money nya BRI, Brizzi. Waktu mau buat kartunya di booth, aku dikasih tau kalau di situ cuma bisa beli kartu dan aktivasi kartu aja, tanpa isi saldo. Supaya efisien, mbak penjaga booth Boseh bilang ke aku buat beli kartu dan isi saldo langsung ke BRI-nya aja lalu balik lagi ke booth itu buat aktivasi kartu dan daftar keanggotaannya. Kebetulan di depan alun-alun ada Bank BRI, jadi aku sekalian ke sana buat beli kartu Brizzi dan isi saldonya, terus balik lagi ke booth-nya.

Selain kartu Brizzi, hal lain yang diperluin buat daftar keanggotaan Boseh adalah KTP. Jadi jangan lupa bawa KTP juga ya. Untuk pendaftarannya gratis kok, gaada biaya tambahan apapun. Jadi kita cuma keluar biaya buat beli kartu Brizzi dan isi saldo buat pemakaian sepedanya aja.

Pendaftarannya juga ga ribet kok, nanti cuma dipinjem KTPnya sebentar, terus dimintain beberapa data kaya kontak dan domisili, terus pengambilan foto langsung di boothnya. Nanti juga kita diminta buat PIN 4 angka untuk pake kartunya di halte sepedanya.

Oh iya, mbak penjaga booth-nya cerita kalau selain di alun-alun ada juga dua booth pendaftaran lain. Satunya di Loop Station (Jalan Diponegoro), satunya lagi di Taman Cibeunying. Booth pendaftaran selain tiga tempat ini udah ngga ada lagi, jadi biar pasti langsung ke tiga tempat itu aja ya. 👻

Biaya penggunaan sepeda Boseh ini juga murah banget kok, 1000 rupiah saja untuk satu jam pertama lalu setelahnya dikenakan 2000 rupiah per jam-nya. Cocok banget buat yang mau sepedahan antar moda transportasi berbeda atau sekedar iseng-iseng olahraga tapi gapunya sepeda kaya aku. :)))

Setelah selesai daftar dan aktivasi kartu, aku langsung pinjem sepedanya. Karena udah jam 4, nggak lama setelah aku ambil sepedanya ada mobil pick-up yang berhenti di halte tempat aku minjem sepeda dan ternyata semua sepeda di halte itu diangkat ke mobil itu. Karena kepo, aku nanya-nanyain masnya. Ternyata, setelah jam 4 sepeda-sepeda di halte itu bakal dibawa ke gudangnya Boseh untuk di-maintenance. Keren juga ya sistemnya… 🤔

Jam operasi sepeda ini dimulai dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore. Kalau kalian pinjem sepedanya mepet jam 4 dan belum selesai make sepedanya, ngembaliin sepedanya setelah jam 4 pun ga masalah kok–ga akan dikenakan biaya tambahan. Aku udah ngebuktiin, karena kemarin pun minjem sepedanya agak lama setelah jam 4 dan bisa ngembaliin sepedanya tanpa masalah. 😛

…..ada masalah sih sebenernya waktu ngembaliin. Jadi, waktu masuk ke menu buat ngembaliin sepeda, kartunya bisa terbaca sistem dengan mudah. Tapi, waktu tapping kartu untuk pemotongan saldo, berulang kali sistemnya ga ngebaca kartunya. Setelah sekitar lima kali mengulang proses pengembaliannya, ternyata mesti pinter-pinter mengakali cara tapping kartunya. Semoga ke depannya sistem tapping-nya bisa diperbaiki.. 🙄

Okeei, segitu dulu ceritaku kali ini. Semoga post kali ini berguna yaaa. 😝

This slideshow requires JavaScript.

Advertisements

2 thoughts on “BOSEH – Bikesharing Bandung

  1. Om Brader March 31, 2018 / 8:41 PM

    wah kami juga ingin meliputnya, tapi masih belum ada kesempatan ke bandung.. 😦

    • Jessika Setiaharta April 1, 2018 / 12:29 AM

      Hehe, ayo ke Bandung secepatnya om 😁 Semoga konsep seperti ini bisa cepat-cepat diterapkan di kota lainnya yaaa 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.